Saturday, 21 September 2019

2019 Kembara Bumi Anbiya Didi_Part 1

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Sambungan dari intro.

Alhamdulillah 27 Mei 2019 tiba jua. Tarikh aku berangkat menyelusuri perjalanan yang jauh ke Abu Dhabi, Jordan, dan seterusnya ke Jerusalem.

Sebelum tu, pada 18 Mei aku turun ke Shah Alam untuk menghadiri 1 taklimat keberangkatan ke Palestin. Asalnya macam berbelah bagi sama ada nak pergi atau tak. Alhamdulillah Tuhan gerakkan hati nak pergi dan ilhamkan cara dan juga kemudahan. Pergi naik bas je, turun di Shah Alam. Kemudian grab, dan sampai di seksyen 17. Check in 1 malam di sebuah Hotel bajet di sana. Keesokan harinya, awal awal pagi aku usung backpack dan jalan kaki ke bangunan yang menempatkan ALCC.. Hihi, ye jalan kaki je. Nak naik grab macam dekat sangat. Sebenarnya penat juga berjalan kaki.. Tapi boleh je sebenarnya. Consider exercise. Aku ni lemak sangat selama ni sebab ada kereta kan. Sesekali feeling feeling macam berjalan kat oversea di negara sendiri ye. Sebab bila di luar negara setakat jarak macam tu memang jalan kaki je lah jawabnya.

Ada juga terselit gambar aku di hari taklimat keberangkatan. Masa ni aku dok depannn sekali. Aku memang skema, hahaha. Memang jenis suka duduk depan especially kalau aku sorang. 

Okay melalut sudah. So, 9:00 pagi hari Isnin 27 Mei tu aku gerak naik bas ke KLIA. Pukul 1.14 pm dah berada di KLIA. Straight pergi surau, settle kan jamak Zuhur dan Asar.

Masa ni aku tak kenal lagi ahli kumpulan rombongan, except 2,3 orang yang aku kenal masa taklimat keberangkatan sebelum ni. Dah dapat info, lepas solat dan rehat aku gerak ke kaunter J9 untuk check in barang. Selesai semua urusan check in, pelan pelan berkenalan dengan ahli rombongan UK99.

Orang pertama yang begitu ramah bersembang dengan aku ialah Kak Jun, dari KL. Dia pun solo macam aku. Solo travel, and solo in life, gituh.. Hehe. Disebabkan kami ada persamaan iaitu sama-sama mengajar, jadi perbualan pun makin rancak. Kami duduk melepak dekat ruang rehat di laluan nak ke surau di Anjung Tinjau.

5.30 pm, kami berkumpul semula. Masa ni lah diberi 1 taklimat akhir. Dapat goodies bag dari ALCC. Kurma dan roti kalau tak silap aku.

6.45 pm kami boarding. Kami naik flight Emirates Airlines, transit Di Abu Dhabi. Sebelum masuk aircraft, ada staff edarkan pack kecil kurma. Yang non muslim pun dapat juga. Pukul 7.20 pm, kami berbuka dalam flight. Agak lewat terbangnya, pukul 8.30 pm. Tak tau kenapa. Bersabar je lah dengan perut yang berkeroncong, dalam 9.30 pm baru dapat makanan.

Alhamdulillah perjalanan lancar, kami sampai di Abu Dhabi tengah malam waktu tempatan.

Beza waktu Abu Dhabi dan Malaysia ialah 3 jam. Malaysia cepat 3 jam.

Masa di Abu Dhabi Airport ni ala ala acara amazing race juga. Flight kami ke Amman Jordan ialah 10:55 am waktu Abu Dhabi. So kami ni diberi hotel dan kupon makanan untuk sahur. Pengalaman amazing race ni merujuk pada situasi kelam kabut kami mencari hotel, dan kekalutan membahagikan kami peserta ke hotel hotel. Mungkin itu pun pengalaman pertama untuk mutawif kami. Kesian juga dia, memimpin kami ni.

Airport Abu Dhabi besar. Dan bukan ada satu dua hotel je. Boleh tahan la jauhnya berjalan malam tu.. Ke sana dan ke mari. Walaupun asalnya kami turun flight tengah malam. Settle kan begitu begini, jalan sana sini, masa pun berjalan. Dalam pukul 4 pagi mcm tu dah masuk subuh. Means kami juga kena rushing untuk check in, solat maghrib isyak, bersahur, dan solat subuh.

Aku ni membayangkan hotel like normal hotel, hehe. Rupanya hotel nya cuma bilik yang ada katil semata-mata. Aku siap bawak baju nak salin okay. Haha. Rupanya, hotel tu, toilet pun tak ada. So kami memang guna public toilet je lah.

Alhamdulillah ala kulli hal. Semuanya berjalan lancar. Kami jumpa surau yang selesa dekat dengan food court. Toilet yang best pun ada di situ.


Kenangan kami sahur bersama di Airport Abu Dhabi. Sahur 22 Ramadan. Aku makan nasi beriani kalau tak silap. Depan aku ialah roomate aku di hotel, Kak Haizum. Yang pakai spek tu Reen. Depan Reen ialah Kak Ku. Kami semua ialah solo traveller. ALCC yang temukan kami sebagai roomate. 

28 Mei, Selasa, lebih kurang jam 9.55 am kami boarding, dan terbang pada 10:55 am. Perjalanan dari Abu Dhabi ke Amman Jordan ambil masa dalam 3 jam. 12:50 pm, kami selamat mendarat di Queen Alia International Airport, Amman, Jordan.

Beza waktu Jordan dan Malaysia ialah 5 jam. Begitu juga dengan palestin. Malaysia cepat 5 jam.

Begitulah cerita hari pertama dan kedua dalam rombongan ni. Hari kedua tu tak habis lagi tu. Aku tamatkan dulu sebab dah panjang sangat entri ni.

Seperti biasa, entri aku memang panjang sebab aku memang sejenis suka merapu. Ini pun kebetulan aku memang mencatat perjalanan hari pertama dan kedua punya perjalanan. Sebab tu jadi panjang.. Hahaha.

Okay InshaAllah bersambung kemudian di entri Part 2.

Monday, 9 September 2019

Negative vibe

Assalamualaikum..

Saja nak menaip sebab fikiran aku sedikit terganggu dengan sesuatu.

Bayang kan situasi ni ya.

Kita tengah berusaha berdiet. Dan kita share la serba sedikit tentang diet kita di media sosial, contohnya seperti menu suku suku separuh yang kita bawa setiap hari ke tempat kerja. Tiba tiba satu hari, ada seseorang ni tinggalkan komen macam ni,
"Hah, dah berapa kilo berat ko turun sejak diet ni??"
..
Krik Krik.. Krik Krik
......

Situasi lain.
Kita sejenis yang agak particular dengan penjagaan muka, walau bukan la detail sangat.. Tapi kita tak berapa suka dan senang dengan kewujudan jeragat dan jerawat di pipi.... Lalu, kita berusaha untuk hilangkan noda dan cela tersebut dengan mencuba produk produk seperti mask, krim, serum, dan macam macam lagi lah. Sedang asyik kita bersembang tentang kerisauan tentang jeragat, dan keterujaan tentang produk yang kita guna.. Tiba tiba ada satu suara menyampuk,
"Ala.. Saya pun ada juga jeragat kat pipi ni ha. Tapi saya malas nak layan. Nanti kalau tak ada semua ni tak sedar pulak diri ni dah berusia!"
..
Krik Krik... Krik Krik
.....

Situasi lain.
Berkait dengan cerita diet tadi. Barangkali, sebab asyik melihat gambar bento yang dikongsi di media sosial.. Apabila ada peluang bertemu 4 mata secara live, terus terjah dengan soalan,
" Hah! Kau bila nak buatkan aku bento jugak?!!"
..
Krik Krik.. Krik Krik..
......

Situasi lain.
Rakan tempat kerja yang telah berpindah sekolah, datang semula ke sekolah sebelumnya sebab tak tahan dengan senario dan situasi di sekolah baru. Di sekolah lama, memang tak berapa nak diberikan jawatan sebab kebanyakannya, malas melayan karenah dia. Malas nak dengar dia bising bising. Akhirnya bila berpindah ke sekolah baru, mungkin agak cultural shock dengan macam macam jawatan yang diberi. Well, sebagai 'penyapu baru', sebenarnya kita tak boleh nak mempertikai sangat tugasan yang diserahkan. Itu kita panggil, LUMRAH. Orang baru masuk, expectation dari orang orang lama agak tinggi. Yang pasti, sebagai cikgu baru, tak kira la yang baru posting atau yang dah lama mengajar tapi masuk ke sekolah yang baru, memang kena bersedia dengan cabaran yang satu ni. Orang memang akan bagi kau macam macam kerja. Kadang kadang rasa macam tak masuk akal pun ada... Tapi, memang begitu. Siapa lah kita nak mempertikai, kan? Sebab tu ada pepatah, masuk kandang harimau mengaum.. Masuk kandang kambing mengembek. Bukan sekolah baru yang kena 'ikut rentak' kita... Tapi kita yang kena ikut rentak sekolah, atau tempat kerja.


Bagi aku, semua di atas tu ialah negative vibes. Kita boleh ubah cara kita fikir dan pandang sesuatu kan. Sebab diri kita pun tak semestinya sentiasa betul.

Ye.. Lepas aku menaip semua ni aku pun terasa sendiri yang aku ni negatif, sebab aku gagal berfikir dengan positif.. Huuu apakah..

Apapun, let's try our best to look at things from different angles. Lagi satu, belajar untuk jadi lebih memahami.. Walaupun tak senang langsung kan belajar memahami ni. InshaAllah nanti aku kupas di entri lain, hehe. Memahami diri dan orang lain.. Aku kongsikan sekali pengalaman dan ilmu yang aku dapat dari kursus Forensik Bisnes dan Forensik Insan yang aku hadiri bulan lepas.. InshaAllah. Memang menarik.

Saturday, 27 July 2019

Hiasan kelas dan bahan untuk guru Sempena Bulan Kemerdekaan 2019

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Aku perasan, post lama aku berkenaan bahan hiasan kelas sempena bulan kemerdekaan, adalah antara yang selalu dicari.

Post ini.  (<=== Tekan)

Bersempena dengan itu, aku up semula satu post baru berkenaan bahan bahan yang boleh diguna pakai, untuk guru. Kat sini, aku compile kan semua yang mungkin berkaitan dan kita gunakan.

Disclaimer: Semua bahan ini adalah bukan milik asal penulis blog. Ia adalah perkongsian dari pelbagai individu dan syarikat, yang bermurah hati untuk berkongsi. Semua bahan di ambil dari pelbagai group Telegram.

Bahan-bahan ni bukan original dari aku. Aku dapat dari pelbagai sumber, terutamanya dari group² Telegram. Terima kasih kepada cikgu cikgu Malaysia yang sangat lah rajin dan bermurah hati berkongsi bahan. Aku kredit kan sekali nama orang yang share, di sini. Kalau tak ada nama tu maknanya aku tak tau nama orang yang share..

Sekiranya ada tuan empunya bahan yang terjumpa semula bahan nya di sini, aku ucapkan terima kasih daun keladi sekali lagi ya.. Semoga Allah memudahkan urusan kalian, Amin..


Bahan Menghias / Tampal Tampal / Gantung Gantung:
======================================
Bahan menghias dari Cikgu Diana Ahmad
Bahan ni bahan 2018, tapi cikgu cikgu boleh guna kan kreativiti sendiri untuk ubah suai kan. Nope, I dont have the edited not editable version, cikgu, hehehe. Aku tak rajin.. huhuhu.

Bahan menghias - Tokoh tokoh kemerdekaan


Bahan Mewarna (bukan bahan terkini 2019, mohon di edit ikut kebijaksaan sendiri...)
=================================================================

















  

Topeng:
======




Kertas Kerja

Okay, setakat ini itu saja yang aku jumpa..
Mana yang perlu di edit, mohon edit sendiri. Jangan request benda yang tak ada ya.. Aku share apa yang aku ada sahaja. Itu pun cuma sharing, memanjangkan sedekah jariah cikgu lain. Aku sendiri pun pemalash lipash nak buat bahan dan hias-hias ni, huhuhu.

Till then, assalamualaikum.

Saturday, 20 July 2019

2019 Kembara Bumi Anbiya Didi_Part 0

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Aku cuba jugalah jadikan entri dalam blog, supaya diri sendiri tak terlupa.

Mula-mula, tentang macam mana boleh terfikir nak ke Palestin.

Oktober 2018, aku ikut rombongan sekolah ke Terengganu. Antara tempat yang kami lawati ialah Taman Tamadun Islam. Seperti yang kita maklum, konsep taman tu ialah replika monumen monumen yang popular di seluruh dunia, khususnya yang berkaitan dengan islam. Aku betul betul enjoy lawatan ke situ, sebab beri feeling macam travel ke serata dunia hehe.
Antara monumen yang menyentuh hati ialah replika Kubah As Sakhra, atau dikenali umum sebagai Masjid Al Aqsa atau Masjid Kubah Emas.

Balik dari rombongan tu aku riki tentang Palestin dan Al Aqsa. Tapi takdelah serius mana sebab Disember tu aku dan family nak menunaikan umrah. Cuma, aku memang selitkan dalam doa, mohon agar diberi peluang menjejakkan kaki ke Al Aqsa..

Balik umrah, sekitar Januari, aku ada hadiri kuliah maghrib Ustaz Amin Abdullah di Masjid Sabak Uni. Aku start terjebak dengar ceramah ceramah Ustaz Amin ni tahun lepas, sebab cara dia sampaikan ilmu tu meresap masuk ke sanubari.. Gittew. Heheh. Takde la. Aku ada ujian aku sendiri. Aku melalui episod gelap aku juga. Jadi, you dalam waktu aku macam 'lost' tak tau nak me rasional kan fikiran supaya berfikir dengan normal, aku terjumpa channel YouTube ustaz.

Sebelum tu, aku terjumpa dulu blog lama Ustaz Amin ni. Sebab dia share tentang perjalanan dia ke Palestin. Lama dah. Tak silap aku tahun 2009. Masa tu aku masihmengajar di Endau. Jadi, tu lah sejarah aku kenal ustaz ni. Kenal pun di alam maya je la. Walaupun akhirnya aku dapat ke Palestin menggunakan khidmat agensi pelancongan Ustaz Amin.

Jadi, lepas dengar kuliah maghrib tu, ustaz ada edarkan fliers tentang perjalanan ke Palestin untuk sepanjang 2019.


Fliers pun tak cukup, sebenarnya hehe. Aku pinjam dari akak sebelah aku dan snap gambar je. Ni lah dia gambarnya. 

Dari sini, aku beranikan diri contact nombor staf tu. Dan makin rajin rajin kan diri gali ilmu tentang Al Aqsa. 

Kalau tengok senarai tarikh available tu kan, sebenarnya hanya 1 trip je yang aku boleh sertai. Ye, trip Ramadan masa cuti sekolah pertengahan tahun. Tarikh lain semua di hari sekolah. Kalau trip Disember pulak, dipanggil trip umrah Palestin. Maksudnya, sebelum ke Saudi akan ziarah Palestin dulu. Tapi sebab aku single dan bawah 45 tahun maka memang tak lepas nak ke Saudi tanpa mahram. Selain tu, memang tak lepas pun untuk menunaikan umrah sebab kami sekeluarga baru lagi pergi, Disember 2018.

So, gedebak gedebuk,... dari situ aku pun dalam keadaan pasti dan tidak. Betul ke nak pergi ni? Raya kot. Huhu. Bayarannya pun boleh tahan juga. Sempat ke? Huhu. Masa tu juga, rezeki aku baru selesai urusan beli rumah dan rasa macam besarnya komitmen beli rumah di tahun 2019 ni. Rasa macam sayang duit, aku daripada bayar pakej kan baik simpan untuk keperluan rumah nanti. 

Lepas istikharah, hati aku lebih kepada nak pergi. Akhirnya, tetapkan hati, bayar deposit. Dan lepas bayar deposit, aku tak rasa menyesal, tapi rasa excited. Dari situ mula buat perancangan berapa nak kena save dalam sebulan. Selain tu, masa cuti sekolah sebab tahun baru cina, aku siapkan paperwork nak hantar ke PPD BP untuk kebenaran ke luar negara. 

Cabaran
Ada je cabaran aku dalam merealisasikan trip ni. Antaranya ialah bila permohonan aku di reject oleh PPD. Haha. Masa tu frust gila sebab aku ni memang rupanya nakkk sangat pergi. Lepas tu, aku sendiri tak tau alasan sebenar permohonan aku ditolak.. Menitis juga lah air mata sebab kecewa. Aku beranikan diri call ketua kerani di PPD untuk penjelasan.. 

Rupanya, sebab permohonan aku ditolak ialah aku tak kemukakan insurans perjalanan. Aik? Konpius sekejap.. Sebab setahu aku insurans perjalanan kan Kementerian yang akan uruskan. Pemohon cuma perlu isi borang permohonan insurans. Kerani tu explain, pihak kementerian dalam proses mencari syarikat insurans baru. Jadi untuk sementara waktu, pemohon kena cari sendiri insurans (beli sendiri). 

Lega sikit bila aku dengar alasan tu. Kerani sekolah aku tak explain pun pasal ni sebelum tu. Tapi mungkin juga sebab dia pun tak berapa nak faham. Cuma masa tu, yang merisaukan aku ialah aku tak pasti, ada ke syarikat insurans yang jual insurans perjalanan ke Palestin. Aku rasa macam Palestin tu negara bergolak. Aku ambil tahu juga pasal benda ni cuma tak hafal senarai nama negara yang kebanyakan syarikat insurans tak cover. 

Susah hati lagi. 
Aku cuba contact ejen insurans yang jual insurans perjalanan pada aku masa aku nak ke Bosnia (AIG) . Seperti yang dijangka, and jawapan dia macam yang aku fikir. 

Aku cuba contact ejen insurans yang jual medic card pada aku (TAKAFUL MALAYSIA), akak tu pun kata benda yang sama. 

Susah hati tak dapat pergi
Aku tau tanpa insurans, permohonan aku akan di reject. Nak pergi tanpa insurans, bermakna pergi tanpa kebenaran. Dalam bahasa mudahnya, kalau jadi apa apa pada aku, ibarat nya macam mati katak la. Tak ada apa apa yang diberi pada keluarga. Pencen, dan sebagainya, saya tak ada. Isk. Susah hati. Aku ni dah la baru sign agreement untuk beli rumah. 

Alhamdulillah. Entah macam mana boleh tersembang dengan sorang hamba Allah ni dari sebuah channel telegram haji dan umrah. Beliau kata aku boleh cuba beli insurans dari CHUBB INSURANCE. Aku dah call company tu, alhamdulillah ada sinar di hujung jalan hehe. Kemudian, hamba Allah yang suggest CHUBB TRAVEL dekat aku tu share, TAKAFUL MALAYSIA pun ada tawarkan insurans perjalanan ke Palestin. Aku bukak website dan check. Memang betul, Takaful Malaysia ada cover ke Palestin. 

Ya Allah.. Terima kasih Allah. Allah maha baik dan pemberi rahmat dan jalan keluar untuk masalah hambaNya. Aku dapat beli insurans perjalanan, and bonus nya ialah ianya takaful. 

Ui. Panjangnya entri intro ni. Hehe. Tapi itulah permulaan kisah perjalanan aku ke Palestin ni. Tak delah susah sangat ujiannya tapi tak delah smooth aje tanpa cabaran. Ujian nya lebih kepada ujian hati. Macam mana nak deal dengan perasaan sendiri bila apa yang kita harapkan tu macam tak ada harapan. Betul, masa dapat tau tak ada insurans yang cover perjalanan ke Palestin tu, aku rasa sedih sangat. Hopeless sangat. Masa tu juga baru aku faham, aku ni rupanya memang nakkk sangat ke sana.

Okay lah. Kena stop dulu sebab dah panjang sangat sangat ni. Inilah aku, bila dah start menceceh. Aku akhiri entri ni dengan gambar di depan Qubah As Sakhra.


Baca cerita perjalanan ke aqsa yang seterusnya. Tekan sini