Saturday, 7 July 2018

[Produk Review] Kisah penyakit gatal-gatal / Eczema (2.0)

Assalamualaikum..

Sejak aku up kan entri ni pada 2014, cerita ini adalah salah satu entri popular dalam blog aku.

Ye, manusia mana je yang tak pernah merasa gatal kan? Ada ke rakyat Malaysia yang tak pernah kena bintat lepas digigit nyamuk? Belum cerita pasal digigit semut gatal, kerengga atau apa jua serangga, terkena gegata, atau apa jua penyebab anda mengalami kegatalan. Tapi tak termasuk menggatal nak kawin lebih dari satu, ye. Golongan ni gi main jauh-jauh sikit, shoohh-shoohh. Sesungguhnya tiada info yang berguna untuk anda di sini.

Macam dalam entri pasal eczema yang lepas, aku memang sesekali akan kena penyakit gatal-gatal ni. Punca? Aku pun tak pasti. Jalan penyelesaian terbaik yang aku fikir ialah sediakan je lah ubat yang berkesan dan sesuai, dengan izin Allah.

Untuk diri aku kan, penyakit eczema ni boleh jadi semanja-manja penyakit, dan juga separah-parah penyakit.

Manja macam mana tu?
Maksud aku, masa di peringkat awal, waktu ianya cuma berupa bintat macam kena gigit nyamuk tu, jika diberi rawatan dengan baik dan betul, ianya boleh hilang dalam masa 1 hari, dengan izin Allah. Tapi aku mesti sapu ubat la. Tak boleh biarkan macam tu je, dengan harapan sembuh sendiri. Takde maknanya.

Separah-parah penyakit?
Haaa. Aku dah rasa sekali. Cukup la sekali.

Al-kisah, masa aku nak berangkat ke Turki tahun lepas, tiba-tiba muncul satu bintat dekat kaki, tak jauh dari buku lali, atas sikit dari buku lali. As usual, aku sapu ubat. Tapi dah ditakdirkan benda nak jadi.. Aku kan sentiasa pakai baju dan seluar inner kat dalam, untuk panaskan badan (Turki & Bosnia masa tu early winter). Dalam kesibukan berjalan, aku terlupa nak sapu krim secara tetap. Sampai lah pada satu hari aku terbelek kaki aku dan perasan bintat tu dah berubah jadi merah, makin luas areanya, macam syiling 50 sen lama tu kot. Masuk beberapa hari kemudian, makin merah, kawasan merah tu makin luas, dan dekat tengah tu macam ada bintat warna hitam.

Aku ada celup kaki aku dalam air panas semulajadi masa dekat Cotton Castle, Pamukkale. Aku fikir, air panas dari perut bumi yang ada kandungan sulfur tu baik untuk sembuhkan penyakit eczema ni. Rupanya tak berkesan untuk kaki aku. Makin teruk. Makin merah. Dan bintat hitam tu makin besar. Aku takut nak usik. Kawan-kawan travel aku kata mungkin bawah bintat hitam tu ada nanah. Tapi serius aku takut nak usik.. Aku cuma mampu sapu ubat je. Kawasan tu tak sakit, tapi gatal. Ada juga yang perasan dan tegur bertanya, sama ada aku mempunyai penyakit diabetes. Erk jangan lah weh. Takut aku. Memang ngeri la. Dan aku takut nak pergi klinik atau hospital dekat oversea. Takut kena tahan ke..Nanti menyusahkan orang lain. Nanti schedule perjalanan terganggu. Dah la ada language barrier kan. So aku bertahan dan bertabah aje la. Time mandi, wuduk, nak tidur, timbul la rasa sayu dan sedih mengenangkan kaki yang bermasalah. Tapi time merambu dan mengukur jalan di siang hari, tak ingat dah semua tu ye, hehehe.

Ohye. Lama tak lama aku menanggung gatal, sakit, dan emosi sedikit terganggu (hiks!) itu adalah dari 29 November sampai 24 Disember. Ye, aku tinggalkan rumah pada 29 November dan sampai semula ke Malaysia pada 24 Disember. Sepanjang tempoh tu, tak ada sekali pun aku bercerita pada famili atau rakan sekerja dalam group whatsapp/telegram. Reason? Aku tak nak serabutkan kepala otak aku. As I expect people to be considerate and helpful, I am also aware that there's always people who tend to make me feel miserable. Seriously I cannot stand hurtful comment. Even if they mean it as a joke. Understanding & foreseeing this, I decided to keep everything by myself, all the time. Dah balik Malaysia, dah pergi klinik jumpa doktor, barulah aku buka cerita. Mak aku tau masa malam aku sampai rumah tu. Dia nampak sebab memang ketara kaki aku merah kot. Seram weyh. Mak aku takutkan aku dengan kemungkinan aku ada diabetes. Ya Allah aku ingat lagi aku memang terus tak lalu nak makan masa tu.

Esoknya, tengahari, aku pergi klinik. Pagi tu aku tido, hahahaha. Jet lag la apa lagi. Alhamdulillah doktor sahkan aku takde diabetes (A friend of mine siap cakap, "Alhamdulillah, boleh makan baklava lagi.." hahahaha kongajo sangat kan dia ni). Kulit warna hitam tu doktor tarik dan tanggalkan sebab itu kulit mati. Bila tercabut kulit tu, bawah tu macam lopak tau. Dalam tu ada nanah beku. Nurse cuci luka tu. Diorang cuba hilangkan nanah tu. Tapi susah sebab nanah tu macam dah melekat dekat daging. Sakit tak? Mesti lah! Hahaha. Dua tiga hari juga aku berulang alik pegi klinik untuk cuci luka dan dressing. Lepas beberapa kali perhatikan nurse tu buat kerja, aku kemudiannya masuk Guardian Pharmacy dan beli apa yang patut. Lepas tu aku buat sendiri je. Jimat sikit hehe.

Nak tunggu luka tu baik makan masa dalam sebulan jugalah. Bila dah baik, tinggal lah parutnya. Tak pasal-pasal kaki aku berparut ya. Itulah souvenir termahal dari trip Turki-Bosnia aku, hehehehe. Selagi hayat dikandung badan, kalau terpandang parut tu, aku takkan lupa kisah disebaliknya.

Aku ada je gambar-gambar keadaan kaki aku dari masa ianya memerah sampai lah lukanya kering dan baik. Tapi nak tunjuk kat sini, tak boleh sebab aurat.

Ha. Panjang tak cerita aku. Aku belum masuk part 2 yang sangat penting ni.. It's about the remedy.

Okay. Lepas eczema tu sembuh kan, aku teruskan lagi pencarian krim eczema yang sesuai. Dan akhirnya aku berjumpa sebuah kedai online dari instagram. Akak ni jual produk-produk untuk orang yang ada masalah eczema macam aku, dan juga produk harian/skincare buatan sendiri yang bebas bahan kimia. Banyak juga produk yang dia jual. Antara yang aku pernah beli dan guna ialah

Eczema Cream
Terbaik. Paling Best. Krim ni boleh sapu kat satu badan. Aku suka sangat sebab satu krim boleh guna di muka atau mana-mana anggota badan. Juga boleh sapu di kulit kepala yang kronik kelemumurnya. Aku ada 3 bekas krim ni okay. Satu di rumah, satu dalam handbag dan satu lagi dekat sekolah. Paranoid tak aku? Ye aku mengaku aku paranoid, lebih-lebih lagi lepas dapat souvenir parut Turki/Bosnia tu.

Syampu santan.
Syampu yang bebas bahan kimia dan fokus untuk hilangkan kelemumur dan kegatalan kulit kepala. Bahan utama ialah santan. Tapi baunya tak busuk dan tengik ok. Aku dah beli masuk botol ke lima. Selain dari syampu santan, ada juga syampu castor oil dan syampu bar. How cool is that! Aku standby simpan syampu bar ni untuk bawa pegi travel.

Deodorant cream.
Chemical free. Dan cara penggunaan yang unik. Kena colet guna jari dan sapu di ketiak. Apa? Geli? Entah, aku okay je. Sebab ketiak aku bersih, hehehe.. Come on...ketiak sendiri kot huhuhu.

Rose water.
Aku guna sebagai mist dan juga toner. Rasa best je spray spray dan muka berbau rose. Harga pun sangat affordable berbanding harga mist di luar sana.

Face Oil
Untuk muka. Pemakaian yang berterusan dengan izin Allah boleh melembapkan, melembutkan, dan melicinkan kulit muka. Aku sapu juga pada parut souvenir Turki/Bosnia aku tu (kalau teringat laa)

Serum
Serum ni aku baru je guna. Aku suka sebab bau nya bau ros.. Hehe aku memang sedikit fanatik dengan apa saja yang ada bau-bauan bunga ros.

Hair and body oil
Aku guna untuk kulit kepala aku yang berkelemumur tebal. Juga pada kulit yang keras dekat tepi ibu jari kaki.

Mosturizer & sunblock
Pelembap muka yang juga berfungsi sebagai sunblock.

Magnesium Oil
Silalah google sendiri untuk tau kepentingan mineral ini untuk tubuh badan kita. My verdict, kalau spray dah sapu dekat tapak kaki insyaAllah tidurku akan menjadi lebih lena. Tak sapu magnesium oil pun dah lena, hihi.

Sabun eczema
Saja nak cuba. Kalau ada gatal-gatal sikit je pun, aku akan tonyoh masa mandi dengan menggunakan sabun ni. Walaupun aku dah ada krim. Kan aku dah kata aku paranoid tadi, huhu!

Crack Heel Balm
Untuk disapu pada tumit yang pecah-pecah dan merekah.

Lotion Bar
Macam losyen, tapi dalam bentuk bar.

Lip Balm
Lip balm pun ada. Aku suka sebab ada peppermint, rasa berangin je bibir.

Liquid Castile Soap
Ni ialah body wash. Bagus sangat untuk kulit eczema dan sensitif. Aku beli sebab sabun cecair yang satu ni boleh jadi body wash dan juga boleh jadi facial wash. Cool kan? Dua dalam satu.

Banyak ke ek aku membeli?
Ketahuilah, aku memang begini ye jika dah suka dan puas hati. Lagipun siapalah yang nak belikan untuk aku kalau bukan diri sendiri, ye dak? Sayangilah diri sendiri kerana dirimu bergitu berharga.. Hihi.

So, kalau ada yang mencari krim eczema yang best macam aku guna boleh lah pergi jengah instagram akak ni. Tengok-tengok, baca sendiri info nya, hadamkan, dan nilaikan sendiri. Cubalah berkomunikasi dengan akak tu, sebab dia yang menghasilkan produk dan dia lebih arif nak menjawab soalan korang. Boleh juga cerita apa masalah yang dihadapi sebab akak tu boleh customize kan bahan dalam produk, ikut apa masalah korang. Yang penting, harga yang dia jual sangat reasonable. Dengan produk yang bebas bahan kimia dan terbukti berkesan, pada aku harga yang dia letak untuk produk-produk dia adalah murah.


Boleh ambil kira testimoni aku yang tak seberapa, kat atas tu. Review aku demi Allah, jujur okay. Aku share apa yang aku rasa.

Sesungguhnya entri dan review ni bukan review berbayar. Akak tu tak tau pun aku buat entri pasal produk dia ni. Aku paham, korang boleh tersesat masuk blog aku, dan baca entri ni sebab korang tengah miserable sebab ada sakit gatal-gatal dan eczema kan? Ayuh bertindak sekarang. Semoga dipermudahkan insyaAllah. Yang penting kita kena ingat, sakit ni, kita berusaha cari ubatnya. Kesembuhan itu atas izin Allah. Teruskan berusaha (cari penawar) dan berdoa.

Okey, sila tekan sini untuk terus ke whatsapp number akak tu. Nama beliau ialah Kak Kiah, ya.

P/s-Aku harap tak ada yang utarakan soalan pada aku pasal produk ni ye, sebab aku bukan orang yang menjual, jauh sekali menghasilkan produk. Aku ni share pengalaman je. Sapa tanya aku rotan! Marilah kita jadi netizen yang rajin membaca.

Thursday, 21 June 2018

Sharing your inner thought

Assalamualaikum..

Pernah tak.. Dalam hidup ni.. Korang tiba-tiba boleh bercerita sesuatu yang personal dengan someone yang baru dikenali. Senang cerita, stranger la. Tak tau nama penuh.. Tak tau muka dia macam mana.. Tak kenal dia langsung, luar atau dalam. (Huhhu tiba tiba rasa kau dah kenapa Didi nak tau dalaman orang lain kan; penyibuk)

Tak pun, orang tu korang baru je kenal beberapa hari. Mungkin cuma tahu serba ringkas tentang dia. But still, baru kenal beberapa hari kan. Tapi entah macam mana boleh bercerita dan berkongsi sesuatu yang personal.

Sedangkan.. Di sekeliling kita.. ada rakan sekerja yang kita dah kenal bertahun-tahun. Atau mungkin juga ahli keluarga sendiri yang tinggal sebumbung dengan kita seusia umur kita hidup. 
Tapi, somehow, mulut kita macam berat nak berkongsi tentang sesuatu perkara.

Apa? Tak pernah? Hahahaha bagus! Manusia memang diciptakan Tuhan bervariasi supaya hidup ni berwarna warni.

Yang tak pernah, sila keluar baris dan bertebaran ke tempat lain please. Yang berfikiran sama macam aku je stay dalam barisan okay. 

Ye, aku tergolong dalam spesis macam ni. Sekejap tadi, aku baru bersembang dengan sorang stranger yang aku kenal dari FB. Topik kami asalnya travel. Dipendekkan cerita, kami saling bertukar info tentang travel. Tapi entah macam mana boleh termelalut cakap pasal benda personal. Smooth je perbualan tadi. Kami boleh saling menunggu reply dari dua-dua pihak, dan berbalas pendapat/cerita.

Huhu let me tell you. Aku ini orangnya sangat susah nak buka mulut dan bercerita kisah umur ku yang dah lanjut tak kawin-kawin, pasal pengalaman aku, dan juga pasal pendapat peribadi aku. Aku tak tau kenapa dan macam mana, yang pasti sistem otak aku dah train diri aku supaya pasang perisai dengan baik. Aku bukan mudah-mudah nak buka mulut macam tu je. 

Jadi, kalau orang yang tau 'cerita dalaman' aku ni, consider yourself as a lucky person sebab anda boleh tau. Pastinya, cerita itu keluar dari mulut aku juga. Sebab, sistem otak aku juga akan scan individu mana yang aku rasa aku nak kongsi. Bukan semata-mata atas dasar kepercayaan je ye. Kalau nak ikutkan percaya, aku percaya pada parents aku. Tapi, aku tak boleh nak berkongsi cerita-cerita personal macam kat atas tu. Kenapa? Entah aku tak tau. Ini semua seperti misteri yang tak dapat dirungkaikan.

Aku bercerita juga, bukan simpan semuanya dalam hati. Tapi itulah, aku memilih pendengarnya. Disebabkan perkara ni jarang berlaku, dan tiba-tiba sekejap tadi aku terjumpa dengan insan bertuah terpilih itu, aku terkesima sekejap. Lalu boleh pula aku jadikan satu entri.

Heheheh amboi macam lah cerita kau tu ekslusif sangat kan; insan bertuah la, insan terpilih lah.. macam bagus je kihkihkih. Bagi chance la ye, sesekali aku nak up entri macam ni. 

Okay sebagai penutup entri ni aku share satu gambar yang aku suka dari folder Goreme, Turkey aku.. Pemandangan menjelang sunset berhadapan dengan Rose Valley, Goreme. Aku suka sangat Goreme ni. Perasaannya masa ada dekat Goreme ni, rasa syahdu. Sebab Goreme sebuah bandar yang bertenang, dengan muka bumi yang cantik. Macam dekat planet lain pun ada.


Tuesday, 19 June 2018

2017 Turki Trip_Part 1

Assalamualaikum and hi~

Turki adalah satu destinasi dalam wishlist aku. Tapi bukan sama level dengan Korea, Jepun, atau NZ. Maksud aku, nak pergi melawat Jepun, Korea & NZ adalah memang pengaruh drama dan filem untuk aku (kes tengok tempat-tempat best dalam drama/filem tu la). Minat tu tersimpul rapi, lama dalam sanubari gitu, cewah. Turki ni lebih kepada ikut-ikutan. Dengar orang lain pergi Turki, then rasa nak pergi juga.

Back in 2016 kalau tak silap, my ex-travel mate, Jula (Mazura) pernah ajak ikut dia pergi Turki. Masa tu aku tak berapa ada keinginan nak ke Turki. Macam teringin, tapi tak ada kesungguhan. Sebab aku jarang mencari info pasal Turki, jadi aku tak berapa tahu pasal negara dua benua ni.

Balik dari Jepun pada Disember 2016, baru lah datang perasaan teringin nak ke sana. Mac 2017, aku pergi menunaikan umrah. Masa dalam flight tu, aku tengok peta, Turki dan Saudi dah tak berapa jauh. Rasa macam bestnya lahaiii kalau boleh ke Turki juga. So, balik umrah tu lah aku bersungguh plan trip ke Turki. Bila makin digali infonya, aku makin jatuh hati.

Tapi, sebenarnya kan.. masa tu aku lebih berkobar nak ke Bosnia. Kemudian, bila aku study-study pasal trip Turki, tau pula Bosnia dah tak jauh dari Turki.. dan banyak juga destinasi yang meruntun hati. So the rest is history.

Ohye, untuk trip ni, aku masuk Turki dulu, lepas tu pergi Bosnia, dan balik semula ke Turki, sebelum balik Malaysia.

Planning mula bulan Mac. Bulan Jun aku beli tiket. Pergi hujung November. Balik bulan Disember. The longest trip I have ever experienced.

Aku fly dengan Turkish Airlines lepas lama berfikir, dan consider beberapa perkara. At first, I wanted to fly with Saudi Airlines. Akhirnya, tukar kepada Turkish Airlines. Sebab utama ialah aku tak nak transit. Kos tiket ialah RM 3298.16. Tarikh berlepas ke Turki ialah 29 November 2017, Rabu, 11.55 malam. Ini kali kedua pengalaman naik premium airlines, lepas mencuba masa pergi umrah. Boleh lah aku katakan, sebenarnya aku jatuh hati dengan premium airlines sebab sebelum ni aku adalah pengguna AirAsia. Senang weh dah tak payah nak add itu add ini. Tapi harga nya pun lebih la kan huhu.

Petang 29 November tu aku gerak ke KLIA. Aku suka aturan waktu macam ni. Aku boleh gerak naik bas dari Batu Pahat waktu tengahari, sampai KLIA petang. Dan flight pula tengah malam. Tak perlu nak check in hotel macam selalu.

Aku ingat, berdebar juga sebab itu pertama kali aku fly sorang, long-haul flight, dari KLIA. Tapi ok je sebenarnya hehe. Disebabkan sorang, maka aku tak berapa hu-ha sangat lah. Cool je hehe. Awal aku check in luggage. Lepas tu melepak dekat McD sorang-sorang. Awal juga masuk ke Balai Berlepas, sebab memang nak bertenang-tenang, tak nak kalut-kalut. Aku ni kalau jalan tergopoh gapah dan laju-laju kadang tu boleh menyebabkan simpul biawak okay, dekat area betis... Sabo je la huhu.

Masa menunggu flight aku perasan ramai juga orang Turki yang naik flight yang sama. Means diorang ramai juga masuk ke Malaysia. Entah melancong atau bekerja ya. Kahkahkah deep thinking sangat kau ni Didi.. Selain tu ramai juga jemaah umrah.. Aku cam, dah diorang pakai tag dan bawa beg umrah syarikat, kan hehe.

Dalam flight aku duduk dengan 2 aunties. Sorang tu ex-lecturer IPG. Sorang lagi aku tak pasti. Diorang ni satu group nak ke Balkan Countries, dan transit dekat Istanbul. Terkejut aunties tu bila dengar aku ni travel sensorang ke Turki, hehehe.

Disebabkan pengalaman travel solo selama beberapa kali juga, aku jadi lebih open dan tak kisah bila bercampur dengan orang. Malam tu, lepas puas tidur, tengok movie (tak berani nak tengok movie sangat.. takut tak boleh tidur.. aku nak tidur weyh huhu), dan duduk.. aku bangun juga untuk jalan-jalan, meregangkan kaki. Lepas tu berdiri dekat tepi galley (aircraft's kitchen) sambil stretching manja-manja, kihkih. Then ada beberapa orang pakcik dan makcik (group nak pegi Balkan tadi) join sekali dan melepak berdiri, sambil bercerita.. Aku banyak mendengar dan senyum-senyum je hehe.

Jauhnya KL ke Istanbul, seperti yang tertera dekat skrin dekat depan seat aku ialah 8732 kilometer. Perjalanannya pula selama 10 jam 11 minit.

Overall perjalanan pergi, baik-baik saja. Aku dapat aisle seat yang aku idamkan. (Its a long haul flight, malam pulak tu.. leceh weh kalau duduk tepi tingkap.. especially bila nak ke tandas). Seat selesa untuk orang yang berpunggung besar, kihkih. Makanan pun sedap.. haha tapi aku memang jenis berselera makan..(2 kali serve makanan kot kalau tak silap). Dapat some goodies dalam flight (toilet slippers, socks, toothbrush, toothpaste, lip balm, penyumbat telinga).. Biasa je kot untuk orang yang selalu naik premium flight. Tapi untuk aku memang jakun dan happy habis dah, hehehe.

Selamat mendarat di Istanbul Airport pada jam 5.42 pagi waktu Turki. Gelap lagi di luar, opkos.


Usai urusan imigresen dan luggage pick up, aku mencari surau. The thing is, surau dekat arrival level kecil comel je. Toilet pulak dalam 50 meter jauhnya dari surau. Ye, takde tempat amik wuduk khas dalam toilet. So amik wuduk dekat sinki je. Nasiblah di Turki tak kisah pasal lantai basah. Diorang pun faham, keadaan bila ambil wuduk.
Dengan pakai kasutnya. Dengan luggage dan backpack nya. Hahaha yang pernah travel solo boleh bayangkan keadaan ni kan. Serabut memang serabut, tapi tenang-tenang ajaa.. Awal lagi ni kalau nak stress.

Usai solat subuh, aku perlahan-lahan gerak mencari simcard. Aku perlukan internet untuk bergerak secara solo. Tak boleh tak ada. It's a must.

Okay lah cerita hari pertama di Turki insyaAllah aku sambung di entri seterusnya. Semoga istiqamah dan tak malas lah ye, hehe.


Travel highlights and tips:
===================
Airport Istanbul, as of tarikh aku berada di sana, tak ada free wifi. Ada yang kata dekat departure level, dekat starbuck ada wifi free. Aku malas nak fikir so beli aja simcard. Lagipun aku lama juga stay di sana. Dan internet connection is crucial for solo traveler like me.

Nak selesa solat, pergi level departure. Dekat situ suraunya lebih best, ala-ala surau di Malaysia. Dalam surau ada tempat solat, tempat letak kasut, luas pun luas, ada slippers untuk amik wuduk..

Bersedia dengan Istanbul Havalimani (Havalimani=airport) punya sistem keselamatan sekuriti.. Nak masuk airport kena lalu pemeriksaan okay. Kena scan badan, scan beg. Nanti dekat dalam masa nak masuk Departure Hall kena lalu security check lagi, hehe.



Selamat Hari Raya Aidilfitri 1439 H

Assalamualaikum warahmatullah..

Weehuuu lamanya aku tak update blog ni.
Jangan kau tanya kenapa, kekekeke.

Bersempena dengan syawal yang masuk hari ke lima hari ni, aku nak ucapkan

Selamat Hari Raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin, untuk pengunjung yang tersesat masuk ke blog aku ni, hehe.


Sebagai kenangan aku sendiri, gambar-gambar masa hari raya pertama.






Can you spot which one is the blog owner? 

With the new addition, those 2 little people, our Hari Raya is surely merrier.

Ok, tutup cerita raya family. Insya Allah to be continued with cerita raya sekolah pula hehe.

TRAVEL
=======
Aku harap sangat dapat up post pasal previous trips.. untuk kenangan diri sendiri sebenarnya. Dah makin berusia, I tend to forget things. Tapi itulah, masa begitu mencemburui. Ditambah pula dengan penyakit malas, apa pun tak jadi kan huhu.

Aku masih berhutang cerita
2012 - Korea
2014 - Korea, Vietnam
2015 - Jepun, Melbourne, OZ & North Island, NZ.
2016 - Trip to Japan (Takayama, Kanazawa, Osaka, Kobe)
2017 - Umrah, Turki & Bosnia
2018 - Aceh

Hmmm yang mana patut aku up dulu.
Masalahnya...
Ingat lagi keww ?

Okay, daaa. Aku nak sambung tengok Miss Hamurabi. Setelah berbulan-bulan tak tengok kdrama, aku lalu nak tengok drama ni je. Ye, aku dalam withdrawal phase kot terhadap entertainment ini semua. It comes naturally, as my age is increasing huhu.