Saturday, 27 July 2019

Hiasan kelas dan bahan untuk guru Sempena Bulan Kemerdekaan 2019

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Aku perasan, post lama aku berkenaan bahan hiasan kelas sempena bulan kemerdekaan, adalah antara yang selalu dicari.

Post ini.  (<=== Tekan)

Bersempena dengan itu, aku up semula satu post baru berkenaan bahan bahan yang boleh diguna pakai, untuk guru. Kat sini, aku compile kan semua yang mungkin berkaitan dan kita gunakan.

Disclaimer: Semua bahan ini adalah bukan milik asal penulis blog. Ia adalah perkongsian dari pelbagai individu dan syarikat, yang bermurah hati untuk berkongsi. Semua bahan di ambil dari pelbagai group Telegram.

Bahan-bahan ni bukan original dari aku. Aku dapat dari pelbagai sumber, terutamanya dari group² Telegram. Terima kasih kepada cikgu cikgu Malaysia yang sangat lah rajin dan bermurah hati berkongsi bahan. Aku kredit kan sekali nama orang yang share, di sini. Kalau tak ada nama tu maknanya aku tak tau nama orang yang share..

Sekiranya ada tuan empunya bahan yang terjumpa semula bahan nya di sini, aku ucapkan terima kasih daun keladi sekali lagi ya.. Semoga Allah memudahkan urusan kalian, Amin..


Bahan Menghias / Tampal Tampal / Gantung Gantung:
======================================
Bahan menghias dari Cikgu Diana Ahmad
Bahan ni bahan 2018, tapi cikgu cikgu boleh guna kan kreativiti sendiri untuk ubah suai kan. Nope, I dont have the edited not editable version, cikgu, hehehe. Aku tak rajin.. huhuhu.

Bahan menghias - Tokoh tokoh kemerdekaan


Bahan Mewarna (bukan bahan terkini 2019, mohon di edit ikut kebijaksaan sendiri...)
=================================================================

















  

Topeng:
======




Kertas Kerja

Okay, setakat ini itu saja yang aku jumpa..
Mana yang perlu di edit, mohon edit sendiri. Jangan request benda yang tak ada ya.. Aku share apa yang aku ada sahaja. Itu pun cuma sharing, memanjangkan sedekah jariah cikgu lain. Aku sendiri pun pemalash lipash nak buat bahan dan hias-hias ni, huhuhu.

Till then, assalamualaikum.

Saturday, 20 July 2019

Jejak Palestin Part 1

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Aku cuba jugalah jadikan entri dalam blog, supaya diri sendiri tak terlupa.

Mula-mula, tentang macam mana boleh terfikir nak ke Palestin.

Oktober 2018, aku ikut rombongan sekolah ke Terengganu. Antara tempat yang kami lawati ialah Taman Tamadun Islam. Seperti yang kita maklum, konsep taman tu ialah replika monumen monumen yang popular di seluruh dunia, khususnya yang berkaitan dengan islam. Aku betul betul enjoy lawatan ke situ, sebab beri feeling macam travel ke serata dunia hehe.
Antara monumen yang menyentuh hati ialah replika Kubah As Sakhra, atau dikenali umum sebagai Masjid Al Aqsa atau Masjid Kubah Emas.

Balik dari rombongan tu aku riki tentang Palestin dan Al Aqsa. Tapi takdelah serius mana sebab Disember tu aku dan family nak menunaikan umrah. Cuma, aku memang selitkan dalam doa, mohon agar diberi peluang menjejakkan kaki ke Al Aqsa..

Balik umrah, sekitar Januari, aku ada hadiri kuliah maghrib Ustaz Amin Abdullah di Masjid Sabak Uni. Aku start terjebak dengar ceramah ceramah Ustaz Amin ni tahun lepas, sebab cara dia sampaikan ilmu tu meresap masuk ke sanubari.. Gittew. Heheh. Takde la. Aku ada ujian aku sendiri. Aku melalui episod gelap aku juga. Jadi, you dalam waktu aku macam 'lost' tak tau nak me rasional kan fikiran supaya berfikir dengan normal, aku terjumpa channel YouTube ustaz.

Sebelum tu, aku terjumpa dulu blog lama Ustaz Amin ni. Sebab dia share tentang perjalanan dia ke Palestin. Lama dah. Tak silap aku tahun 2009. Masa tu aku masihmengajar di Endau. Jadi, tu lah sejarah aku kenal ustaz ni. Kenal pun di alam maya je la. Walaupun akhirnya aku dapat ke Palestin menggunakan khidmat agensi pelancongan Ustaz Amin.

Jadi, lepas dengar kuliah maghrib tu, ustaz ada edarkan fliers tentang perjalanan ke Palestin untuk sepanjang 2019.


Fliers pun tak cukup, sebenarnya hehe. Aku pinjam dari akak sebelah aku dan snap gambar je. Ni lah dia gambarnya. 

Dari sini, aku beranikan diri contact nombor staf tu. Dan makin rajin rajin kan diri gali ilmu tentang Al Aqsa. 

Kalau tengok senarai tarikh available tu kan, sebenarnya hanya 1 trip je yang aku boleh sertai. Ye, trip Ramadan masa cuti sekolah pertengahan tahun. Tarikh lain semua di hari sekolah. Kalau trip Disember pulak, dipanggil trip umrah Palestin. Maksudnya, sebelum ke Saudi akan ziarah Palestin dulu. Tapi sebab aku single dan bawah 45 tahun maka memang tak lepas nak ke Saudi tanpa mahram. Selain tu, memang tak lepas pun untuk menunaikan umrah sebab kami sekeluarga baru lagi pergi, Disember 2018.

So, gedebak gedebuk,... dari situ aku pun dalam keadaan pasti dan tidak. Betul ke nak pergi ni? Raya kot. Huhu. Bayarannya pun boleh tahan juga. Sempat ke? Huhu. Masa tu juga, rezeki aku baru selesai urusan beli rumah dan rasa macam besarnya komitmen beli rumah di tahun 2019 ni. Rasa macam sayang duit, aku daripada bayar pakej kan baik simpan untuk keperluan rumah nanti. 

Lepas istikharah, hati aku lebih kepada nak pergi. Akhirnya, tetapkan hati, bayar deposit. Dan lepas bayar deposit, aku tak rasa menyesal, tapi rasa excited. Dari situ mula buat perancangan berapa nak kena save dalam sebulan. Selain tu, masa cuti sekolah sebab tahun baru cina, aku siapkan paperwork nak hantar ke PPD BP untuk kebenaran ke luar negara. 

Cabaran
Ada je cabaran aku dalam merealisasikan trip ni. Antaranya ialah bila permohonan aku di reject oleh PPD. Haha. Masa tu frust gila sebab aku ni memang rupanya nakkk sangat pergi. Lepas tu, aku sendiri tak tau alasan sebenar permohonan aku ditolak.. Menitis juga lah air mata sebab kecewa. Aku beranikan diri call ketua kerani di PPD untuk penjelasan.. 

Rupanya, sebab permohonan aku ditolak ialah aku tak kemukakan insurans perjalanan. Aik? Konpius sekejap.. Sebab setahu aku insurans perjalanan kan Kementerian yang akan uruskan. Pemohon cuma perlu isi borang permohonan insurans. Kerani tu explain, pihak kementerian dalam proses mencari syarikat insurans baru. Jadi untuk sementara waktu, pemohon kena cari sendiri insurans (beli sendiri). 

Lega sikit bila aku dengar alasan tu. Kerani sekolah aku tak explain pun pasal ni sebelum tu. Tapi mungkin juga sebab dia pun tak berapa nak faham. Cuma masa tu, yang merisaukan aku ialah aku tak pasti, ada ke syarikat insurans yang jual insurans perjalanan ke Palestin. Aku rasa macam Palestin tu negara bergolak. Aku ambil tahu juga pasal benda ni cuma tak hafal senarai nama negara yang kebanyakan syarikat insurans tak cover. 

Susah hati lagi. 
Aku cuba contact ejen insurans yang jual insurans perjalanan pada aku masa aku nak ke Bosnia (AIG) . Seperti yang dijangka, and jawapan dia macam yang aku fikir. 

Aku cuba contact ejen insurans yang jual medic card pada aku (TAKAFUL MALAYSIA), akak tu pun kata benda yang sama. 

Susah hati tak dapat pergi
Aku tau tanpa insurans, permohonan aku akan di reject. Nak pergi tanpa insurans, bermakna pergi tanpa kebenaran. Dalam bahasa mudahnya, kalau jadi apa apa pada aku, ibarat nya macam mati katak la. Tak ada apa apa yang diberi pada keluarga. Pencen, dan sebagainya, saya tak ada. Isk. Susah hati. Aku ni dah la baru sign agreement untuk beli rumah. 

Alhamdulillah. Entah macam mana boleh tersembang dengan sorang hamba Allah ni dari sebuah channel telegram haji dan umrah. Beliau kata aku boleh cuba beli insurans dari CHUBB INSURANCE. Aku dah call company tu, alhamdulillah ada sinar di hujung jalan hehe. Kemudian, hamba Allah yang suggest CHUBB TRAVEL dekat aku tu share, TAKAFUL MALAYSIA pun ada tawarkan insurans perjalanan ke Palestin. Aku bukak website dan check. Memang betul, saya ada ada. 

Ya Allah.. Terima kasih Allah. Allah maha baik dan pemberi rahmat dan jalan keluar untuk masalah hambaNya. Aku dapat beli insurans perjalanan, and bonus nya ialah ianya takaful. 

Ui. Panjangnya entri intro ni. Hehe. Tapi itulah permulaan kisah perjalanan aku ke Palestin ni. Tak delah susah sangat ujiannya tapi tak delah smooth aje tanpa cabaran. Ujian nya lebih kepada ujian hati. Macam mana nak deal dengan perasaan sendiri bila apa yang kita harapkan tu macam tak ada harapan. Betul, masa dapat tau tak ada insurans yang cover perjalanan ke Palestin tu, aku rasa sedih sangat. Hopeless sangat. Masa tu juga baru aku faham, aku ni rupanya memang nakkk sangat ke sana.

Okay lah. Kena stop dulu sebab dah panjang sangat sangat ni. Inilah aku, bila dah start menceceh. Aku akhiri entri ni dengan gambar di depan Qubah As Sakhra.


Sunday, 23 June 2019

Salam Aidilfitri 1440

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Selamat hari raya Aidilfitri, untuk yang sengaja dan tak sengaja singgah ke blog ini.. Semoga Aidilfitri ni membawa keinsafan, kesyukuran dan kegembiraan untuk semua..


InshaAllah jika ada kesempatan aku akan kongsikan pengalaman berpuasa dan menyambut 1 syawal di bumi yang diberkati, al aqsa secara khusus nya, dan Palestin secara am nya..

Selamat hari raya semua...

Sunday, 12 May 2019

Salam Ramadan 1440

Assalamualaikum..

Lamanya aku tak ber blog. Sesekali buka, dan perasan ada komen dari readers, rasa bersalah pula sebab buat orang tertunggu,huhu.

Sebenarnya, aku pun tak faham kenapa malas kebenor nak update.. Seolahnya, macam sibuk sangat gitu dengan kerja.

Satu perkara, aku dah makin berumur. I'm going to be 37 this September. Sibuk dengan kerja di sekolah tu, macam biasa lah kan. Dulu-dulu pun sibuk juga. Tapi sekarang, bila balik rumah tu rasa tak lalu dah nak buka komputer dan nak online macam dulu-dulu. Rasa macam penat nya, ya Allah.

Balik kerja, aku dah macam cekodok basi gitu (lulz). Ada masa terluang, aku sembang-sembang dengan mak aku. Online tu memang online, tapi guna phone kan. So, terhad lah aktivitinya. And, ada masa terluang, kadang tu hati meronta nak practise buat roti. Hahha. The new me is currently learning to bake breads. Melayan kehendak nak meroti ni saja dah ambil masa 6 jam guys. Can you imagine it? Hihi. Weekend on Jumaat, aku ada komitemen mengajar tuisyen. Kadang separuh hari, kadang seharian. Sabtu, ada masanya memang mengajar tuisyen lagi. Atau aku pergi Kolej Komuniti untuk follow apa-apa kursus pendek yang aku berkenan. Entahlah. Tahun ni tiba-tiba aku terbuka hati nak join kursus-kursus macam ni. Its like trying to figure out my likes and interests. Or maybe, bakat terpendam? Hahaha (Ke,,, bakat terendam... hmmmm)

Apapun, sharing di blog memang tak dinafikan ada baiknya sebab kalau it's a good sharing, akan bantu orang lain juga kan. Tapi itu lah,... masanya..

Yang boleh aku katakan, aku akan cuba, inshaAllah..

Orait.. Selamat meneruskan puasa di bulan penuh mulia ini ya. Mari lipat gandakan amalan kita.. Hahaha ni 1 petunjuk lagi, tak boleh nak online update blog. Sebab I think rather than doing this, its better if I do hafazan or apa-apa saja lah yang boleh mendekatkan diri dengan Tuhan. Ini bukan mengada-ngada atau nak menunjuk atau bajet bagus atau apa-apalah...hhuhu.. Ini deep dari hati aku. Aku memang tak berapa nak baik sangat, orang nya. Tapi aku dalam proses atau fasa nak berubah jadi baik. Slowly tinggalkan dunia-dunia hiburan yang aku ikut masa umur aku dua puluhan dulu. Bila aku kata aku busy sampai tak sempat update blog, aku juga busy dan tak sempat nak tengok drama-drama atau apa-apa rancangan hiburan. Ada masa teringin juga, tapi, tak kesampaian gitu. Tak tertengok-tengok.

Kadang tu terfikir juga, kalau perubahan ini sesuatu yang membawa kepada kebaikan, maka tak payah lah dikesali. Aku pelan-pelan tengah delete whatever file-file video koleksi entertainment yang aku simpan bertahun tahun dulu. Tapi belum delete semua lah, hehe. Sikit-sikit. Kadang tu, terbuka juga video feberet Descendants of the Sun hehehe. Yang tu, mmg masih sayang oo. Tapi segala video clips kpop kpop tu banyak dah aku delete. Huhu.

Oklah, Ive got to stop here...Awkward ending, as usual hehe,,..
.