Sunday, 27 December 2015

Travelog Solo Trip to Melbourne Victoria 2015 Part 1

Assalamualaikum & Good day =)

27 November 2015, Jumaat.

Aku gerak ke KLIA2 naik bas Airport Coach dari stesen bas Batu Pahat. Ibu hantar aku & adik aku Anis ke stesen bas. Adik aku nak balik ke KL. Kali ni aku amik bas pukul 2.30 pm.

Sesuatu yang mengecewakan di bus stand Batu Pahat, bila mana surau awam ditutup sebab tiada bekalan air. Kali terakhir aku tumpang solat di situ ialah pada bulan September, masa nak ke Krabi dulu. Menurut akak pekerja kedai kat situ, diorang bayar sewa setiap bulan tapi tak tau kenapa penyelenggaraan pihak berwajib sangat hampeh.

Dalam pukul 6.15 pm sampai KLIA2. Settle kan solat & lepas tu aku pegi duduk minum Boost.  Dah macam kemestian pulak kalau sampai situ mesti nak beli Boost. Pukul 8.15 pm aku dah pegi check in luggage. Agak menguji kesabaran.. Biasalah, cuti sekolah kan. Yang potong barisan, yang bermasalah lama-lama di kaunter. Apapun syukur, urusan di kaunter berjalan lancar. Disebabkan aku ni solo, maka aku tak berani nak roaming sana sini sesuka hati sangat. Biasalah, risau terlebih. Awal gila aku dah terpacak tepi boarding gate dengan membawa perut yang lapar, haha. Masa minum Boost tu aku cuma makan sebiji kentang rebus yang aku sempat tapau dari rumah. Kisah kentang rebus tu, aku kononnya nak buat mashed potato dan bawa bekal ke KL. Harapan lah kan..sebab sebelum pergi tu aku memang busy mengemas barang sampai kan minit terakhir. Nak imbas kisah sebelum tu, sehari sebelum bertolak tu aku ke Melaka sebab adik beradik aku nak buat ala-ala Family Day. Nak excuse kan diri macam keji pulak. New Zealand boleh pergi, Melaka taknak pergi.. Huhuhu. Gitu.

Semua urusan berjalan lancar. Ohye tiket aku total lebih kurang RM504 kalau tak silap. Aku dah add insurans, luggage 20 kg, beli seat & order makanan (kimchi chicken duruchigi). Aku beli seat untuk duduk di quiet zone, sebab aku harap aku boleh tidur. Aku ni kalau diimbas sejarah naik flight memang susah nak tidur dalam perjalanan pergi. Sampai ke tahap aku pernah consider untuk beli pil tidur bawak naik flight. Tapi syukur, aku boleh juga tidur malam tu walaupun tak lama. Aku pilih aisle seat sebab mudah nak ke tandas dan senang untuk aku keluar, hehe. I dont really fancy window seat, nowadays. Aku ngeri bila pikir nak pergi tandas & kena bersempit-sempitan lalu depan/celah stranger.

So perjalanan ke Melbourne juga lancar. Kapal ni terbang agak lewat, sepatutnya pukul 10.30 pm tapi pukul 11 macam tu baru terbang. Aku siap bawak coloring book and tools tapi aku tak juga mewarna malam tu, hahaha. Memang aku nak dedikasi kan 7 jam tu untuk tidur dan rehat. Mendarat di Melbourne pada jam 9 am waktu sana. Australia cepat 3 jam dari Malaysia.

Jadi, bagaimana dengan immigration & security yang aku risaukan selama setahun itu?

Pendapat aku, pegawai-pegawai di situ ialah yang paling peramah antara negara-negara yang aku pernah pergi. Betul ni. Aku tak pernah lagi jumpa officer yang boleh ber hello dan hai hai pada pengunjung. Ok lah kan boleh menyapa mesra. Semua berjalan lancar, dari urusan cop passport & amik luggage. Aku siap berenti kat satu sudut untuk keluarkan ubat-ubat dan supplements yang aku bawak. Aku dah siap-siap letak dalam 1 woven bag. Lepas tu aku lapiskan masuk dalam beg plastik. In case kalau ada anjing cium beg tu, maka aku hanya perlu buangkan je beg plastik kat luar tu. Dengan debaran dag dig dug di dada, sambil mulut terkumat kamit berselawat & baca Rabbi Yassir Wala Tu'assir,  tak lupa senarai ubat/supplemet yang dah aku print di tangan, aku ikut je crowd depan aku. Ada 2 orang officer di depan aku. Kebetulan, masa berjalan tu aku berbual dengan dua orang perempuan ni. Ingat orang Malaysia tapi rupanya bukan, diorang dari Indonesia. Hanya diorang berdua yang di soal serba sikit & aku disuruh lalu tanpa apa-apa soalan. Aku confuse ni. Mata masih melilau cari lorong untuk orang yang bawa barang untuk di declare tapi bila aku jalan ke depan tup tup dah sampai ke luar arrival hall. Eh? Apapun, alhamdulillah sebab ini adalah sangat mudah & lain dari apa yang aku bayangkan. Mungkin sebab aku sampai masih pagi. Mungkin lain orang lain pengalamannya. Banyak kemungkinannya.

So, aku terus keluar dari airport dan cari kaunter SkyBus. Keluar dari pintu tu terus jalan ke kanan, menuju ke Domestic Airport. Sebelah menyebelah je International dan Domestic Airport.


Nampak booth tiket ni..

Sehala $18. Return $36. 

Tak sampai 5 minit urusan beli tiket ni selesai. Sebab, ada staff yang datang kat kita yang beratur ni untuk mempercepatkan urusan. Beratur tetap beratur. Siapa yang staff tu approach, boleh beli pada dia. Yang dia tak approach, beli saja di kaunter. Yang pasti, memang cepat sangat urusan di sini & bas pun kekerapannya sangat tinggi. Dah dapat tiket, terus naik bas yang paling hadapan. Yang beli return ticket jangan lupa simpan tiket tu ya..

Dalam bas ada wifi!

Perjalanan dari Tullamarine Airport ke Southern Cross Station dalam 20 minit. Sampai je dekat Southern Cross Station, turun dan boleh naik airport transfer ke hotel masing-masing.

Airport transfer ni foc. Sebelum nak naik tu aku pegi tanya dulu dekat kaunter depan tu, & staff tu tanya ke mana aku nak pegi (hotel), kemudian suruh aku tunggu dekat bay bersebelahan dengan SkyBus tadi.

Di kaunter sebelah tu, aku perasan ada kaunter tiket bas nak ke negeri lain dalam oz. Wah, menarik tu. Boleh consider lain kali =)

Ada juga coin locker di sekitar sini untuk makluman dan panduan.

Masa menunggu airport transfer ni, aku bersembang dengan sorang Chinese. La, rupanya dia dari Malaysia, naik flight yang sama (duduk belakang aku actually, aku tak perasan dia tapi dia cam shawl aku hehe) dan kami menuju ke hostel yang sama.

Tak lama kemudian driver bas datang dan kami masuk ke dalam bas lepas nama hotel masing-masing dipanggil.

Bila ada kawan ni rasa yakin tu bertambah la sikit. Lepas kami diturunkan, kami sama-sama berjalan ke hostel ikut arahan driver tadi. Syukurlah ada awek chinese tu tadi. Kalau harapkan aku sorang-sorang macam ada possibility nak sesat juga hahaha. (ataupun conform aku akan berenti tanya orang banyak kali). Tak jauh pun perjalanan, dalam 6 minit macam tu.

Aku sampai hostel (Greenhouse Backpackers) dalam pukul 11 pagi. Terus boleh check in. Aku duduk female dorm. Ada 1 je katil available, katil belah atas pulak tu.. Adoii. Terpaksalah. Lepas unpacking sikit, freshen up & siap-siap solat sebelum keluar. Pasal hostel ni nanti aku cerita dalam entri khas ye. Aku sekalikan dengan cerita hostel yang aku duduk di Auckland.

Ikutkan plan aku, hari pertama ni aku patut pergi Queen Victoria Market, Victoria State Library, RMIT, Bourke St Mall, Big Purse, Royal Arcade, Block Arcade, Union Lane (Optional), Shrine Of Rememberance & St. Kilda Beach. 

Kakakakakaka boleh tercirit membacanya. Tuan tuan dan puan puan, aku memang bercita cita tinggi cenggini ye. Tapi tak mengapa sebab ini solo trip kan. Apa pun yang berlaku sendiri tanggung.

Adapun dalam banyak-banyak list kat atas, hanya QV Market, State Library & St Kilda Beach aje yang mampu aku pegi pada hari pertama ni. Tambah lagi satu, aku masuk shopping mall Woolworths sekejap sebelum pegi St Kilda.

Pengalaman pertama aku guna public transport kat sini tak lah semudah yang disangka. Lambat bebenor aku nak memahami. Aku pun confuse bila diingat balik, sekarang. Tapi aku berjaya survive ye selama 6 hari tu. 

Untuk memudahkan pergerakan di Melbourne ni dengan diorang punya bas, tram dan train, maka aku pun beli MYKI card dengan harga AUD $6 kat sebuah 7E. Maklumat lanjut pasal MYKI Card boleh baca dari sini. Bukan pasal MYKI Card aje, macam-macam good info boleh dapat dari situ. Merancang perjalanan dan eh macam macam lah lagi. Baca dan study lah sendiri orait.

Akhirnya lepas berjalan pusing-pusing ke kiri ke kanan ke depan ke belakang, aku cuba bertenang, tanya balik orang awam, tenung map dalam-dalam dan akhirnya berjaya juga aku sampai dekat QV Market. Masa aku sampai kat situ, ada lagi kira-kira 15 minit sebelum market nak tutup. Dari awal aku tau aku memang dah lewat, tapi terpaksa jugak lah mencuba nasib pergi. Sebab, esoknya (Ahad) aku akan join day trip - Great Ocean Road, so sehari dah burn, dah tak boleh nak ke pasar ni. Isnin tutup. Selasa buka, tapi katanya harga weekdays lebih mahal. Rabu tutup, dan aku memang tak available pun sebab Rabu pun join day trip to Phillips Island. Khamis dah nak gerak ke Auckland so taknak kelam kabut shopping last minute dan sumbat-sumbat beg.

Dah macam explorace aku punya style membeli belah masa tu. Aku fikir, anggap saja sehari ini lah aku boleh ke sini (dan memang betul ye, aku ke situ sekali tu je) jadi beli saja apa yang aku mahu. Sedikit tips, t-shirt boleh didapati dengan harga serendah $5 kat sini. Ada yang jual $6, carilah betul-betul ya. Sweater pulak boleh dapat dengan harga $15. Fridge magnet aku dapat 5 ketul untuk $10. Key chain pun sama. Aku sempat juga beli beberapa buah-buahan. Geram weh tengok. Aku beli cherry 500 gm, peach dua biji, nectarine dua biji dan mangga sebiji, semua tu berjumlah $5. Sampai hari terakhir aku paksa diri habiskan buah-buahan tu.




Aku beli semua jenis buah dalam gambar ni. Nak ikutkan ada banyak lagi yang aku teringin tapi kena sedar dirilah, mulut yang nak makan cuma ada satu huhuu.


Lepas aku rasa berjaya beli benda-benda aku wajib beli, aku mula menapak untuk cari library. Masa ni dah terer sikit kot baca peta. Maka menapak saja lah, sebab bagi aku lagi senang aku nak fahamkan jalan dari fahamkan nak naik tram yang mana satu, huhuhu.  

Dalam pukul 4.20 aku berjaya sampai kat library ni. Adalah dalam 10 minit berjalan dari QV Market tadi. Sambil jalan sambil makan buah ceri tadi ye huhu. Aku dah mula lapar sebab makanan last aku makan ialah nasi lauk kimchi pukul 2 pagi, dalam flight sebelum tu.






Ohye. Masa aku pegi ni baru nak masuk summer. Tapi walaupun nampak macam panas, suhu masih bawah 20 darjah celcius. 

Ok jom tengok dalam library.
Tiada bayaran dikenakan untuk masuk.





Redmond Barry Reading Room


Pass.
Bukan ini yang aku cari, hehehe.



La Trobe Reading Room, Level 2.

Asalnya aku macam malu-malu jugak masuk library ni. Orang sibuk menela'ah, aku sibuk nak amik gambar huhuhu.


Alang-alang jumpa kerusi...
Duduk la kejap.


Seterusnya, aku nak naik ke tingkat 4, untuk tengok Dome Gallery. Honestly, aku bukan lah nak tengok galeri tu sangat, tapi lebih kepada nak tengok pemandangan La Trobe Reading Room ni dari atas. 

Tapinya hajat tak kesampaian, sebab akses untuk ke Dome Gallery (Level 4 dan 5) dan Dome Balcony (Level 6) ditutup pukul 5 pm. Selain daripada level 4 5 dan 6, level lain masih dibuka untuk pengunjung. Tutup pukul berapa aku pun tak pasti, maaf.

So, 2 hari kemudian aku repeat pergi sini semata-mata untuk naik ke Level 4 dan 6.




Cak! 

Ohye kat library ni ada wifi free.

Settled bab State Library, aku nak patah balik ke arah Flinders Street Station. Destinasi seterusnya ialah St Kilda. Tapi aku agak susah hati jugak la, boleh ke sampai ke St. Kilda aku ni. Hajat di hati nak tengok sunset dekat St Kilda beach, tapi inikan hari pertama, plus aku ye ye berjanji dengan family taknak keluar malam-malam, huhuhu. Ke nak balik bilik je huhu.

Dalam pada berkira sama ada nak pergi atau tidak tu, aku terlalu tepi Woolsworth Supermarket dalam QV Mall. Teringat, macam nak membeli sesuatu untuk dibuat sarapan.

Masuk kejap (eh lama jugak sebenarnya aku kat dalam tu huhu), dan akhirnya aku keluar dengan roti, telur, olive oil & seasoning. Hostel memang ada provide free breakfast (susu, cereal, roti, jem, marjerin & peanut butter) tapi aku fikir kalau nak amik lebih-lebih sikit untuk buat bekal masa berjalan macam tak sedap pulak kan. Takpelah beli je.

Aku singgah bilik untuk letak barang-barang belian tadi. Dan akhirnya nekad untuk pergi jugak la ke St Kilda. Kalau semua yang aku plan asyik nak kensel je, nak jadi apa kan. Kata nak berjalan.

Akhirnya berjaya jugak aku sampai ke St Kilda hari tu, dengan bantuan seorang Canadian. Dan memandangkan dah panjang sangat entri ni maka aku akan sambung cerita tengok penguin di St Kilda dengan kawan baru dari Kanada, di lain entri hehe.

Until fingers meet keyboard again.. Tata.

Saturday, 26 December 2015

2015 Nov-Dis Melbourne Victoria & North Island New Zealand Summer Trip

Assalamualaikum.

Setelah sekian lama tak up entri pasal travelog, hehe.
*tiup, sapu habuk & buang sawang lebih kurang*

Baiklah. Nak mula dari mana ni.

Lebih setahun yang lepas (bulan 10, 2014) aku akhirnya nekad untuk book trip ke Auckland, New Zealand gara-gara tengok filem The Hobbits. Boleh gitu ye? Semudah itu? Hahaha, iye, boleh aje kalau cukup syarat. Ohye, aku kata book trip, sebab aku memang book pakej dengan diorang ni.  Trip North Island New Zealand aku ni dijadualkan pada 4 hingga 9 Disember 2015. Ada lebih setahun ok nak menunggu masa tu.

New Zealand sebenarnya antara tempat yang aku teringin nak sangat pergi, even sebelum aku terjebak pegi ke Korea. Aku nak ajak Daff juga, asalnya. Tapi perkara pergi melancong/join trip ni sekiranya ingin dibuat secara berjemaah maka perlukan perbincangan yang lanjut & terperinci..Walaupun hanya mencari persetujuan untuk pergi. Aku pulak masa tu bila baca iklan tu, dah menggelabah takut pesertanya dah cukup. Lagipun, sebenarnya dah banyak kali juga aku whatsapp owner tu. Tanya soalan macam-macam. Tapi book nya tak jugak huhuhu. Akhirnya, pada 31 Oktober 2014 aku selamat bayar deposit & secure 1 tempat untuk join trip tu. Aku juga sedar, trip ni akan jadi 1 trip yang agak mahal berbanding dengan trip-trip yang aku pernah pergi sebelum ni, disebabkan aku join pakej. Tapi dah kata tadi mata aku dah gelap sebab terpesona tengok kampung si Bilbo Baggins kan. Mahal pun mahal lah. Selain tu, masa tu aku fikir, walaupun aku sorang-sorang kat tempat asing tapi sebab aku join trip berbayar macam ni, maka aku tak ada lah kena bekerja keras sangat study macam-macam. Sesekali nak juga pergi bercuti yang tak payah bekerja keras fikir semua benda kan.

Kemudian, pasal tiket.
Bila masuk bab tiket ni lah cerita trip ni jadi panjang. Tendency nak cari tiket murah tu memang biasalah kan. Asalnya, aku ingat nak mintak tolong admin untuk belikan tiket. Admin pun kata ok. Tapi kemudiannya aku beli sendiri aje. Sebab lebih senang. Monitor harga tiket sendiri, dan kemudian bila ada yang aku berkenan terus beli.

Lepas consider beberapa routes nak ke Auckland, akhirnya aku pilih untuk pergi ke Melbourne Australia dulu & kemudian naik flight lain dari Melbourne ke Auckland. So, 28 Januari 2015 aku selamat beli tiket Airasia ke sana dengan harga RM353 sehala (without insurance, food & luggage). Kira murah dah la tu pada aku. Aku pilih tarikh 27 November 2015,  enam hari lebih awal dari trip North Island New Zealand. Aku fikir, alang-alang nak transit kat Melbourne, takkan lah nak sedut oksigen dekat Australia macam tu aje kan. Nak la jugak pegi tengok sendiri Great Ocean Road, Twelve Apostles, Phillips Island, Fitztroy Garden semua semua tu kan. Wahh impian dan verangan tak hingat kan. Tapi dari berangan tu lah akhirnya ianya jadi kenyataan, hehe.

Tiket ke Auckland dari Melbourne aku selamat beli pada 11 Februari 2015 dengan harga AUD $232.50 (RM670.16). Aku naik flight Jetstar. Selepas berpening peningan selama beberapa bulan pasal route & tiket pulang ke Malaysia, akhirnya pada 26 Jun 2015 aku buat keputusan untuk naik Jetstar sekali lagi, dari Auckand ke Singapura. Kenapa bukan KL? Sebab kalau aku pilih untuk ke KL pun, kapal tu tetap akan transit kat Singapura. Aku kan duduk Johor. So, beli ajelah tiket ke Singapura & cross border masuk Johor, lebih dekat rasanya (which I regret much now..hoho nak cerita kena tunggu part hujung-hujung lah ye sebab kisah cross border ni kira ending dah ni). Tiket balik aku beli dengan harga NZD$524.12 (RM1399), bertarikh 12 Disember 2015. Kapal ni transit di Melbourne. OK. Settle bab flights. Lega sangat-sangat bila dah settle bab tiket ni tau.

So, dengan harga pakej, naik flights sebanyak tiga kali, penginapan di dua negara, perbelanjaan makan minum, belian-belian di dua negara, ketahuilah bahawa trip ni memang trip aku yang paling mahal huhuhu. Besar juga kecederaan poket aku sebenarnya. Tapi aku tak menyesal, sebab memang aku yang nak realisasikan trip ni. Lagipun ini kisah melawat dua negara kan huhuhu. Kalau masukkan cerita ke Singapura dah jadi 3 negara.

Dalam masa lebih kurang setahun yang aku ada, aku kumpul duit sikit-sikit. Bayar duit pakej pun secara ansuran. Tukar Australia & New Zealand dollar pun sikit-sikit. Aku start tukar bulan Julai kalau tak silap. Sebelum tu aku fokus pada trip ke Jepun dulu kan. Study pasal Melbourne sikit-sikit. Oh ye, enam hari di Melbourne memang aku gerak sendiri. Tapi sebab ramai je Malaysians yang share pasal trip ke Melbourne, jadi alhamdulillah kerja aku jadi mudah.

Apa lagi ye.

Perasaan.
Kalau diingat-ingat, selama setahun aku tunggu trip oz nz ni, perasaan aku memang agak kacau bilau. Kadang-kadang aku excited. Di kebanyakan masa aku risau. Risaukan pasal aku yang pertama kali naik long haul flight seorang diri. Risaukan kebolehan diri bawak diri seorang diri (Walaupun dah pernah ada pengalaman jalan-jalan solo ke Saigon pada 2014 dulu). Risaukan pasal security di airport dalam oz. Aku rasa kebanyakan yang tulis pengalaman masuk oz mesti ada sentuh pasal airport security dorang, takpun pasal anjing kan? Hehehe. Kisah anjing yang menghidu beg. Kisah tu memang kisah betul pun.

Untuk aku, makin berganda kerisauan itu sebab lepas ke oz aku akan masuk nz, yang dikatakan lebih kurang sama ketat nya dari segi security/immigration. Dan makin menjadikan aku risau sebab tak lama sebelum aku bertolak, berlaku insiden dekat Paris tu. Tak risau pulak aku kan, sebagai solo traveller yang nak ke negara omputeh. Kadang-kadang, aku rasa makin aku cari info, makin aku baca dan korek maklumat sana sini, makin aku jadi risau dan takut.

Trip aku di Melbourne ialah pada 28 November sampai 3 Disember. Trip di North Island New Zealand pulak pada 3 sampai 12 Disember. Trip tu habis pada 9 Disember. Jadi, aku ada masa selama 3 hari 3 malam untuk eksplore bandar Auckland secara bersendirian, since trip yang aku join tu memang cover kawasan luar Auckland semata. Takkan datang Auckland tapi tak tengok-tengok bandar Auckland pulak kan?

Tihee. Konsep aku yang asyik nak bertanya 'takkan? takkan?' ni la sebenarnya yang buat kecederaan poket aku bertambah besar sebenarnya.. Tapi, jujur aku katakan kat sini. Inilah trip yang aku paling rasa rileks dan happy. Sebab aku yang in charge semua benda. Aku bebas nak tukar itinerary sesuka hati. Nak keluar lambat, ataupun awal. Nak makan sikit, ataupun banyak. Nak balik bilik in between ataupun teruskan perjalanan. Nak duduk sekejap/lama/berhenti banyak kali lepaskan lelah. Nak bercakap ataupun nak senyap. Nak senyum ataupun bermasam muka. Nak jadi peramah ataupun pendiam. Nak berlama-lama masa shopping ataupun beli lebih-lebih kurang.. Semua ni atas aku. Aku mungkin sangat penat physically tapi mental state aku berada di paras yang sangat baik.

Eh eh panjang juga aku membebel ye. Aku kena buat mukadimah macam ni. Sebab nanti bila dah mula bercerita dengan detail aku dah tak payah nak merambu ramba cerita pasal semua ni lagi. Diharapkan boleh straight to the point dan tidak terpesong sangat lah nanti.

Dan sebagai hiasan entri membebel ni, aku selitkan gambar dekat tempat favourite aku hehehe.


Monday, 14 December 2015

Corat coret pasal travel

Assalamualaikum & good day..

Aku masih di JB hari ni. Sepatutnya nak balik semalam.. tapi aku tunda ke hari ini. Sebab rasa masih tak puas bersembang dengan campervan mate masa di North Island.. Ya, lepas selamat masuk ke Johor Bahru hari Sabtu lepas, aku buat keputusan untuk terima pelawaan kawan aku ni untuk tumpang bermalam di rumahnya. Asalnya aku nak check in kat 1 hotel bajet di area Larkin. Bersungguh sungguh aku call hotel tu dari Auckland huhu.. Tapi lepas dipelawa, dan difikir fikirkan... kalau tak jumpa sekarang, bila lagi.. Nanti bila masing masing dah kembali ke rutin asal, lagilah susah nak berjumpa.. Especially aku lah hehe. Aku kan ratu memerap di rumah.

Dapat juga jumpa sorang lagi campervan mate masa di sana.. diorang berdua travel sama-sama. So, lagi meriah lah kan mini gathering semalam. Indeed, the most suitable friends to talk about travelling are those who share the same interest. Apatah lagi kami yang baru je menempuh pengalaman suka duka duduk dalam van untuk 6 hari 5 malam.. memang tak habis habis ceritanya!

By the way, adakah orang lain pun berfikir benda yang sama macam aku?Aku dah lama rasa macam tu.. aku sebenarnya tak ada sesiapa dalam kalangan kawan sekerja untuk berkongsi cerita pasal travel.. hatta dalam family sekalipun.
Bila bercerita, aku suka reaksi orang yang mendengar. Macam satu motivasi untuk aku teruskan cerita.. tapi kalau yang mendengar tu bagi respon mcm "oh, ye ke..".. "ohh"... Respon macam tu seolah olah macam 1 signal untuk aku berhenti bercerita. Dia bukan orangnya..berhentilah bercerita. Usah syok sendiri dan membuang masa ye huhu.

Sebab tu jugaklah aku bercerita di blog ni. Kurang kurang,  kalau tak ada orang baca atau kisahkan penulisan aku, ianya kekal sebagai satu coretan untuk bacaan sendiri di masa hadapan. Paham paham lah..makin meningkat usia kadang kadang memori nya makin berkurangan hehe.

Macam orang lain juga, lepas travel oversea dan balik ke Malaysia,  dalam kepala dah bersusun susun makanan yang nak dimakan. Hari mula mula sampai, kawan aku ni hidangkan kuey tiaw goreng, pizza dan satay. Kebetulan dia baru balik dari makan makan sempena hari kelahiran bapanya. Rezeki aku lah kan hehe. Esok paginya, kami bersarapan nasi ambang. Tengah hari (erk dah petang pun sebenarnya masa kami keluar) aku request nak makan kacang pool yang popular tu.

Hehe. Dan malamnya, husband kawan aku belikan nasi lemak.. yang bestnya, aku gi makan nasi lemak tu pukul 2 pagi ye.

Aku masih jet lag. Terikut waktu tidur di bumi kiwi. Pukul 7 lebih pm macam tu (di nz pukul 12 am) aku dah tak boleh tahan mata..terlelap lah depan tv. Kawan aku kejut pukul 9 pm suruh tidur di bilik.. then pukul 2 am (pukul 7 am di nz) aku dah terjaga. Kelaparan. Dan teringat masa mamai mamai tu kawan aku ada cakap pasal makanan di dapur (hahaha gila alert bab makanan). Maka turunlah aku ke bawah buat macam rumah sendiri.

Oklah. Aku nak bersiap dan seterusnya ke bas stand Larkin untuk naik bas ke Batu Pahat.  Till fingers meet keyboard again.


Saturday, 12 December 2015

Penutup trip 2015

Assalamualaikum.

Lama sangat nih tak update. Alasan standard aku ialah sibuk, dan kurang rajin juga sebenarnya hehe.

Alhamdulillah. Dah selamat sampai Singapura jam 6.05 petang tadi. Now tunggu masa nak masuk JB.. Bas jalan pukul 9.15 malam kejap lagi. Sementara tu update la kejap, sbb sayang pulak data yg aku beli khas untuk roaming tadi. Karang dah masuk JB dah lain pulak pelan nya.

Jadi, inilah penutup trip aku untuk 2015. Trip Melbourne & Auckland. Panjang cerita nya. Harap boleh bertabah la meng update. Walaupun cerita ke Jepun setengah tahun hari tu tak habis habis. Cerita ke Krabi bulan 9 pun macam tak ada gaya nak up je.

Pening nak pilih gambar yang mana satu.. Last last aku pilih gambar ni. Muka aku pada hari bertolak, 27 November..& muka hari ni masa baru naik flight di Auckland tadi.


Cak! Hehe. Inilah souvenir termahal untuk trip ini.. 

Tuesday, 6 October 2015

New hobby - Colouring

Hobi baru.


Terasa agak kanak-kanak hobi baru aku ni.

Tapi dari dulu aku memang suka kerja-kerja ralit tak berapa nak guna otak ni. Contoh, menampal label nama pada buku-buku tulis anak-anak murid (while they can always write their own names and details, obviously). Ikat reben kecik untuk tampal pada sijil-sijil (Majlis Anugerah Kecemerlangan). Gulung-gulung kertas untuk quilling. Contoh lain di luar bidang kerja - menganyam kelongsong ketupat dari daun kelapa. Haha aku define perkerjaan-pekerjaan sebegini sebagai pekerjaan yang tak berapa nak kena berfikir banyak. Bukanlah kata tak guna otak langsung, huhu. Guna juga, tapi penggunaan yang tak berapa kritikal lah kot orang kata.

Anyway, once dah terjebak macam dah tak boleh stop.
Asalnya aku donlot je sehelai-sehelai dari google image.
Lepas tu terjumpa pulak 1 buku ni di sebuah kedai alat tulis.

Alatan mewarna pulak, ada yang lama dan ada yang baru (and some are on the way - bahana teknologi di hujung jari namanya ni)

Waterbrush pen - aku beli dari eBay. Takde brand, made in China, so harga very affordable. Sedar kewujudannya sebab tengok OnStyle SNSD Channel.  Nway pada aku ini adalah ciptaan yang sangat best. Kini mewarna dengan watercolour tak perlu nak kena ada bekas nak celup-celup untuk brsihkan mata berus! Kat bahagian belakang tu kita boleh isi air siap-siap.



Pensel warna 8 tahun dulu, masa masih bergelar guru pelatih di IPGM. Bagus jugak digunakan semula sebab banyak yang dah macam berkulat-kulat di mata nya (kes dah lama gilaaa tak guna).. Belum lagi kes asyik nak patah je (kena selalu diasah)

Poster colour

New toy - Pastel. Baru tau kewujudannya lepas join Adult Colouring Page in Facebook. Great for colouring the background.  Ianya sejenis crayon tapi tekstur tak berminyak macam crayon biasa. Ini ala-ala kapur tulis.


Aku punya style ialah warna sikit-sikit.
My own rules:
Tak perlu rushing nak siapkan satu-satu muka surat.
Warnalah ikut mood. Nak warna semua muka surat dalam sehari pun boleh. Tapi jangan banyak.
Sebab aku cukup paham fitrah diri aku yang cepat bosan.
Biasanya aku pilih untuk warna 1 atau 2 benda dalam 1 muka surat. Bosan, aku tukar gambar lain pada muka surat lain. Hahaha peraturan yang tak boleh diguna pakai kalau aku dalam kelas dengan budak-budak.
Boleh campur-campur guna material mewarna, ikut mood jugak.

Entah, pada aku, aku akan rasa sedih kalau page tu dah siap (means dah tak perlukan perhatian aku lagi)







Semoga aku tabah & sentiasa enjoy dengan hobi baru ni.
Ohye aku tak bawak gi sekolah.. This is my fav pastime so buat kat rumah aje lah..

Dengan adanya hobi baru ni maka berkurang sudah masa yang aku habiskan tengok kdrama hasil donlotan..

Saturday, 3 October 2015

2015 May Japan Summer Trip - Part 7 (Nara City/Sreets/Park)

Baca cerita sebelum:
===============
Part 1
Part 2
Part 3
Part 4.1
Part 4.2
Part 4.3
Part 5.1
Japan - The Students
Part 6- Nishiki Market, Kyoto

Hari ke enam kami di Jepun, 3 Jun 2015.  Rabu.
Kami plan nak ke Nara untuk tengok rusa. Kemudian nak tengok Nijo Castle.

Cuaca mendung. Dan lepas tu hujan gerimis.
Ini tak mematahkan semangat kami. Chewah.

Dari Kyoto kami naik tren dengan perjalanan lebih kurang 45 minit. Boleh la sambung tidur ye.
Sampai je, tengok-tengok Nara pun hujan.


Aku tau ini amaran..tapi lukisan tu comel sangat ok..

Nampak dah.. dari jauh.


Dan akhirnya kami bertentang empat mata.. kekekeke.

Tidak memberi kerjasama untuk selfie



Sedap bau perfume akak ni. Bahahaha. Erk.

Acara suap-suapan keropok segera Terengganu (Boleh Dimakan Selalu) . Kelas kau rusa. 

So basically tempat ini memang banyak rusa.. Di sana sini rusa. 
Tidak berpandukan sebarang peta, kami sekadar merayau-rayau disekeliling taman ni. 
Di sekitar taman ni ada beberapa temple..Kofukuji, Gangoji & Todaiji.. Tapi sebab semalamnya dah beberapa temple kami lawati maka hari ni tiada sesiapa pun teruja dengan temple di sini. Huhu. (Esok ke temple lagi hoii - temple emas la tapi)

Oh yeah rombongan kami sentiasa diserikan dengan rombongan pelajar sekolah juga..

Bila dah puas bergambar dan mengambil gambar rusa, kami cuba mencari arah  ke Naramachi, sebuah bandar lama di Nara. Agak berpusing-pusing juga nak mencarinya. Bila rasa confused, kami berhenti & tanya pada locals. (termasuk rombongan budak-budak sekolah tu)

Awan berarak mendung

Berarak tak berarak la,, dah sampai kenalah juga redah sampai puas.

I was a like a giant standing between these two. Pftt..


Bila sampai kawasan ni, mengertilah kami bahawa telah dijumpai apa yang dicari.

Oh ye, sedikit info. Naramachi ni macam aku cakap tadi sebuah kawasan kejiranan lama di Nara dimana kebanyakan bangunannya masih bercirikan bangunan semasa Edo Period. Ada property yang dijadikan kedai, cafe, muzium & restoran.. dalam masa yang sama, pemiliknya juga tinggal di tempat yang sama, (i.e bahagian bawah ialah kedai, manakala bahagian atas pula rumah pemilik kedai).

Berjalan kat sini feelingnya macam jalan kat Bukchon Hanok Village la kot pada aku.

Marilah layan gambar ye.





Jalan jalan dan jumpa ini. Another temple. Gangoji.




Banyak nampak patung ni tergantung di luar rumah, kat kawasan ni. Mungkinlah sejenis charm?
Nampak comel dan masa tu aku siap cakap dengan Daff, kalau ada jual rasa nak beli sebab nampak comel. (Sebagai kenangan/perhiasan). Tapi takde jumpa pun yang dijual.






Tak jemu-jemu aku amik gambar. Konsepnya, biar miskin souvenir jangan miskin gambar! Ehhe!
Nampak macam sama.. tapi tak sama sebenarnya.

Akhirnya kami keluar dari kawasan Naramachi & mula masuk kawasan bandar moden..



 Zura singgah membeli strawberry. Manis strawberry nya.


Blend in with locals katanya, hehe.
Suka aku tengok kedai runcit ni. Jepun sangat.

Antara makanan yang aku menyesal tak beli - Dango. 

Kebetulan terserempak dengan post office - Naratakabatake Post Office.
Memang bercita-cita nak singgah sebuah post office di Jepun; beli setem & pos poskad untuk diri sendiri. Haha sapa lagi nak buat semua tu kan kalau bukan diri sendiri.. erm.. Lagipun aku memang pengumpul setem.

Customer service officer tu memang terbaik. Tabah dia melayan aku yang macam-macam ni hehehe.
Dah la kami siap bergambar-gambar kat sini bagaikan ini sebuah pusat pameran, hehe.

Poskad aku sampai ke destinasi cepat juga. Tak sampai seminggu. Tapi kesian Zura, poskad dia tak sampai-sampai.  

Last-last semua pun terjebak hantar poskad pada diri sendiri.


Sebelum meninggalkan Nara, the last glimpse of calm Nara City,



Kami naik tren untuk kembali ke Kyoto. 
InsyaAllah aku sambung lagi lepas ni cerita kami ke Nijo-jo.

Till then, Assalamualaikum =)