Sunday, 15 January 2017

2016 Winter Solo Trip To Japan - Day 1

Assalamualaikum..

Setelah sekian lama. The first entry in 2017, ahhahahaa.
Better late than never katanyaa..
Supaya aku sendiri tak terlupa, itu sebenarnya tujuan aku bercerita di sini

So, flight ke Jepun ialah pada hari Rabu, 7 Disember 2016 jam 8 pagi. Total harga tiket aku akhirnya ialah RM1686.08 termasuk baggage 20 kg pegi balik, inflight meals pegi balik, insurans, seat fee (flight pegi aku pilih quiet zone) & change fee (sbb aku extend tiket balik). Boleh tahan mahal pada aku. Tapi duit boleh dicari. Aku dah tak kuasa nak serabut-serabut fikir pasal penyusunan barang (kalau tak beli checked baggage), kerisauan tentang insurans, kelaparan dan lain-lain. Aku bukanlah banyak sangat pengalaman travel, tapi at least sekarang aku jelas dengan apa yang aku mau & apa yang buat aku rasa selesa. Senang cerita, aku mula paham travel style aku sendiri.

So pagi Rabu tu pukul 5 am macam tu aku check out dari Capsule Hotel. Dalam 5.20 a.m. dah ramai sangat orang kat Departure Hall. Urusan check in baggage berjalan lancar, macam tu jugak dengan security & immigration check. Sebelum sampai security check point tu aku singgah solat subuh dulu dekat surau yang tak jauh dengan  kedai-kedai tu. Macam dah boleh bayangkan surau yang dekat dengan pintu perlepasan tu akan penuh (biasanya). Jam 7 pagi, aku dah tercongok tepi gate hehe. Lapar, jadi aku pegi The Baker's Cottage kat tepi gate tu untuk beli kopi & roti. Ada lah dalam 70% penyesalan sebab tak siap-siap beli Mexican Bread dari Parit Raja, sebab jauh benar beza harga roti ni hehe. Takpelah bukan selalu pun kan.. Sesekali bajet macam orang kaya ikut suka nak beli apa hihi.

 
Capsule by Container. Tempat tidur wajib kalau naik flight awal pagi.

Dalam pukul 8 macam tu aku dah selamat duduk dekat seat aku. Ingatkan duduk sorang tapi rupanya tidok hehehe... ada japanese couple sebelah aku. Sebenarnya teringin sangat nak amik video masa take off, tapi aku ni kan dah booked aisle seat (kes malas nak bergesel kaki kalau nak ke toilet). Perjalanan lancar.. Aku banyak termenung dari tidur demi menjaga waktu tidur aku. Nak mewarna, tak bawak sebarang colouring tools (kes beg penuh dgn winter clothes). Dalam 2, 3 jam terakhir sebelum sampai aku bukak balik nota-nota / kertas-kertas jepun yang caca marba tu huhu. Pilih semula, mana aku nak pegi masa dekat Takayama nanti.

Bibimbap, pilihan kali ini. Sayuran tu agak overcooked lalu memberikan perasaan sedikit aneh ketika makan. Tapi tetaplah habis tanpa sebutir nasi pun ditinggalkan.  

Alhamdulillah selamat mendarat dekat KIX jam 3.25 p.m. Lama jugak aku menunggu beg aku keluar. Mungkin sebab aku check in beg awal? Entoh. Sampai seluar aku kena hidu dek anjing polis huhuhu. Memang polis tu bawak anjing dia pusing-pusing kawasan orang tunggu beg tu. Ngeri je aku tau. So, malam tu aku sibuk la menjalankan proses sertu seluar yang terkena najis mughallazoh. Kenangan sungguh.

Keluar dari arrival hall, cari toilet, membuang apa yang patut, keluarkan winter coat dan bergegas cari kaunter tiket bas kat luar. Aku ingatkan kaunter tiket tu macam kaunter tiket bas di Malaysia, ada orang yang jaga. Rupanya cuma mesin tiket. Aku macam termanggu-manggu seketika hehe tapi dont worry kat tepi tu ada je staff menunggu untuk beri sebarang bantuan. Dapat naik bas pukul 4.40 pm. Tambang dari KIX ke Kyoto ialah 2550Y. Berdepan dengan kaunter tiket tu ialah tempat menunggu bas. Ingat ya, bas ke Kyoto tunggu di bus stop nombor 8. Beli tiket pun dekat kaunter nombor 8. Kemudian, kalau dah ada pekerja diorang menunggu kat situ, serahkan tiket bas, diorang akan amik beg kita dan bagi 1 slip untuk baggage. Nombor dekat slip tu sama dengan nombor pada tag baggage. Karang masa turun bas serahkan semula slip tu untuk ambil beg. Sangat sistematik dan teratur.

Map ni ada di dinding sebelum pintu keluar airport. 

Kaunter membeli tiket. Beli dekat mesin je pun huhu

Bus stop no.8, depan mesin jual tiket tadi

Staff tengah uruskan luggage penumpang. Diorang pasangkan tag, susunkan dekat tepi ni, masukkan dalam compartment bas dan keluarkan dari compartment upon arrival

Perjalanan ke Kyoto lebih kurang 1 jam 15 minit. Hari dah mula gelap, winter kan. Aku berdebar juga, sebab membayangkan perlu menempuh perjalanan dan pencarian bila hari dah malam. Aku punya sistem navigasi ni kalau di malam hari agak mengong huhu. Bila dah sampai Kyoto, kami diturunkan di tepi bangunan nama Avanti, berdepan dengan Hachijo-guchi exit (bahagian selatan stesen Kyoto). Ko ingat, bila dah malam-malam macam tu aku perasan lagi mana bangunan Avanti? hehehe takde maknanya. Cuma yang membuatkan aku sedikit lega, masa dalam bas, dekat skrin monitor sebelah driver tu ada tulis perkataan Hachijo-guchi exit. Lepas tu aku fikir, stesen Kyoto ni kan besar. Mustahil aku tak boleh jumpa. So turun bas, aku ikut je arah orang ramai dan jalan perlahan lahan ikut aku punya rentak. Rushing pun tak guna, buat penat, lagipun takde nak kejar apa. Jalan punya jalan akhirnya aku jumpa pun pemandangan yang aku familiar.

Nampak je pemandangan ni aku mula rasa lega, hehe. Dari sini aku dah rasa yakin ke mana nak tuju dan apa nak buat


Then, terus cari bas ting tong untuk ke Kawaramachi. Ohye untuk malam pertama di Jepun, aku booked female dorm di Khaosan Kyoto. Sebab pernah duduk sini tahun lepas, dan aku suka tempat ni. Kat depan Kyoto Station tu ada papan maklumat lengkap untuk semua city bus. Kebetulan masa tu ada bas #205 dah nak jalan, so aku cepat-cepat beratur dekat bus stop nombor. Tambang ke Kawaramachi cuma 240Y.

Information board ni ada berdepan dengan pintu masuk utama Kyoto Station. Boleh check info pasal bas di sini. Bas nombor berapa, tambangnya berapa yen.

Bas yang penuh. Berdiri dekat depan sekali. Takpe, senang nak turun nanti hehe.

Turun bas, aku macam pening-pening lalat sekali lagi sebab tak ingat arah mana nak tuju. Agak merepek-repek juga la aku malam tu hahaha. Tanya orang & buka google maps (nasib baik ada internet!). Akhirnya jumpa. Alhamdulillah. Singgah Family Mart untuk beli onigiri dan terus check in. Dapat dorm yang sama macam tahun lepas. Lega sangat dah sampai.

So malam tu aku sibuk menyertu seluar, lepas tu terus pegi me laundry. Tak pasal-pasal aku membasuh kain di hari dan malam pertama. Takpelah, apa nak buat huhu. Sesuatu yang tak disangka, aku jumpa ex schoolmate dekat toilet depan dorm aku. Sekali pandang, aku terus cam beliau. Tapi beliau tak cam aku hehe. Nampak nau aku berubah (dari keding menjadi obese). Malam tu kami borak-borak sekejap dekat kitchen, sambil aku melipat kain yang dah kering tadi hehe. Terpaksa la menyambil.. sebab aku ni kan kejar masa. Sepatutnya malam tu aku tak payah selongkar sangat aku punya beg. Tapi disebabkan aku terpaksa membasuh tu, maka jadi banyak pulak kerja aku malam tu. Tapi semuanya baik-baik saja malam tu, dan pagi tu pun aku dapat bangun awal untuk bersiap awal.

Ohye, di pagi hari kedua, aku naik bas jam 8.20 am dari Kyoto Station ke Takayama. Plan asal aku ialah pegi naik boat ride (Hozugawakudari) dulu, kemudian baru ke Takayama. Tapi masalahnya, dalam sehari cuma ada 3 bus trip je dari Kyoto ke Takayama. Pagi, tengah hari dan petang. Kalau aku cuba boat ride pagi tu, aku memang kena amik bas petang pukul 5. Which is tak petang pun, dah gelap, sebab winter kan. Beberapa minggu sebelum pegi Jepun, aku tergerak hati nak ubah plan aku sebab risau. Kalau sampai ke Takayama jam 9 malam, boleh ke aku manage, cari hostel. Aku pun sangsi dengan diri aku sebenarnya. Dan aku bersyukur aku tukar plan awal itu.

Orait, sekian sahaja cerita hari pertama di Jepun. Semoga diberi kekuatan dan kerajinan untuk menyambung cerita. Thanks for reading ^^
Assalamualaikum..

Monday, 19 December 2016

2016 Winter Solo Trip To Japan - Intro

Hai. Assalamualaikum.

Alhamdulillah trip ke jepun berjaya dan impian terlaksana. Untuk tahun 2016, ini lah satu satunya trip aku.

Flashback:
=========
Dari Januari 2016, aku memang tak ada sebarang perancangan nak ke mana-mana sebab masih penat dengan trip - trip 2015. Aku gelarkan 2015 tahun tak sedar diri untuk aku sebab sampai 3 kali melancong. Seronok memang seronok tapi serabutnya boleh tahan juga sebab nak sediakan itineraries.

Selain tu, awal tahun lepas, aku juga dalam standby mode sebab mak ayah aku cakap nak pegi umrah. Aku ni nak la join sekali kan. Kalau tak mana nak cari mahram. Tapi tunggu punya tunggu tak ada sebarang keputusan di buat sampai bulan Jun. Masa tu cuti sekolah pertengahan tahun, dalam bulan puasa. Entah kenapa aku masa tu dah mula gatal-gatal semula pergi check Airasia website.. jumpa pulak tu tiket yang pada aku murah. RM901 return, KIX. Disember. Masa tu aku ni berbelah bahagi antara Jepun atau Korea. Macam dah mula rindu pada Korea. Tapi tiket Jepun lagi murah nampaknya, maka aku pun nekadkan hati membeli. Mula-mula aku beli, aku ambil 8 hari. Pegi 7 hari bulan balik 14 hari bulan. Kemudian bila susun-susun itinerary, rasa macam tak kena sebab susah nak di tarik ke sana ke mari. Akhirnya, aku extend  bilangan hari. Aku tukar hari balik kepada 18 hari bulan. Kena bayar rm300+. So, tiket aku akhirnya jadi dalam RM1600 lepas tambah luggage pergi balik, meals, insurans dan denda tukar tarikh balik. Boleh tahan mahal juga, tapi janji sendiri puas hati kan. Yang penting keputusan di buat oleh diri sendiri dan tak melibatkan sesiapa. That's the beauty of travelling alone.

Untuk trip ni, dalam kepala aku terbayang 2 benda. Shirakawago dan Hozugawakudari. Dua benda ni memang sentiasa dalam hati aku sejak trip ke Jepun pada 2015.. Kira nya 2 benda ni impian aku yang tertunda. Jadi, inilah highlights of this trip. Mesti nak pergi dan cuba 2 ni.

Perlahan lahan aku study dan uruskan semuanya dalam tempoh lebih kurang 6 bulan sebelum tarikh berlepas. Aku sebenarnya sangat sibuk tahun ni sebab kena mengajar tahun 6 semula dan baru dilantik jadi penanda kertas exam. Tapi disebabkan semangat berkobar-kobar aku curi-curi masa untuk buat persiapan.

So.. sekarang alhamdulillah semuanya hampir berakhir. Waktu aku menaip ni, aku dalam flight balik sebenarnya. Nak tidur tak mengantuk pula. Jadi, marilah menaip sesuatu. Terasa rindu nak ber blog. Lagipun, cerita pasal travel ni, bukan boleh saja-saja nak dicerita pada sebarang orang secara live.. aku perasan, tak semua orang berminat. Cuma kaki travel dan mereka yang ada pengalaman lebih kurang sama je biasanya yang berminat nak dengar dan kongsi pendapat. Aku ni pulak jenis yang malas nak cerita kalau orang tak nak dengar. So, marilah membebel di blog saja.. kurang - kurang, di masa akan datang kalau aku baca, boleh juga flashback semula cerita ini.

Okay aku rasa aku stop dulu sampai di sini.. Ja, mata ne. See you again.





My references for Osaka Trip

Assalamualaikum dan hai~
Kat sini aku nak share beberapa laman web yang aku rasa berguna untuk cari maklumat pasal Osaka.

Kalau tempat-tempat menarik di Kyoto, memang banyak blogger yang share info/pengalaman. Dan boleh kata semua tempat yang di kongsi berkenaan Kyoto, aku berkenan. Tapi, kalau bab Osaka, aku jadi tak tau nak pegi mana. Baca-baca tapi tak berkenan.. lalu aku awalnya jadi sedikit buntu.

Dalam trip ke Jepun masa summer tahun lepas, kami cuma sempat pergi ke area Dotonbori je dalam Osaka. Masa 6 hari kami dihabiskan di Tokyo, Kyoto & Nara. Osaka tu macam touch and go aje. Jadi, aku ambil peluang kali ni untuk explore Osaka, ikut citarasa aku, hehe. Aku ulang, ikut citarasa aku ye. That's the beauty of solo travel. Aku boleh customize trip ni ikut selera aku.

http://www.osaka-info.jp/en
https://battera.co/
https://www.tsunagujapan.com

Jadi, kalau ada yang masih tergaru-garu,  tak tau mana nak pergi masa travel ke Osaka, boleh lah baca dan khatamkan laman web ni ya. Mungkin lepas tu akan berjumpa ilham, mana nak pergi. Pada aku, tak perlu terikut-ikut sangat dengan orang lain. Tepuk dada, tanya poket dan hati, ke mana nak dituju.
Ohya.
Ini sesuatu yang aku perasan, perbezaan antara trip ke Korea dan Jepun, bagi aku lah kan..
Trip ke Korea adalah 90% dipengaruhi oleh drama dan variety show yang aku tengok, hehehe.
Manakala trip ke Jepun pulak 90% dipengaruhi oleh perkongsian cerita/gambar di blog/instagram/facebook.

Oklah ye, aku stop dulu sebab hari dah lewat. Aku ni mencuri-curi masa menaip entri sambil cari info. Di masa dan ketika aku menaip entri ni, aku masih belum free sepenuhnya walaupun cuti sekolah dah bermula. Arahan GB sekolah aku, semua cikgu kena datang bertugas selama seminggu semasa minggu pertama cuti sekolah. Baiklah, Saya Yang Menurut Perintah kan, gitu...

Da... Selamat meriki ya..Jangan malas-malas ~~

Sunday, 27 November 2016

Cuti sekolah kembali

Assalamualaikum dan hai.

Cewah macam bagus je nak hai hai kan hehe.
Curi masa sekejap update blog bersawang ni.

Cuti akhir tahun kembali lagi, yabedabeduu!
Tapi takyah nak yabedabedu sangat lah kan, sebab sebenarnya esok (5 hari berturut dalam minggu ni) aku masih perlu datang ke sekolah. Arahan puan GB, semua guru perlu hadir bertugas selama seminggu pada minggu pertama cuti sekolah. Lengkap berpakaian rasmi lagi hehe.. Baiklah. Dengan nametag sekali aku akan pakai ya, hehe.

Ohye. Aku nak tinggalkan komen pasal keputusan UPSR. Buat kenangan, gitu. Ini luahan hati aku pasal UPSR 2016 ni.
Tahun ni, aku diberi mandat mengajar tahun 6 lepas 3 tahun aku 'bebas' sejak datang ke sekolah ni. Memang mood aku macam roller coaster kot sepanjang tahun. Sebab ajar kelas yang ambil periksa ni adalah sedikit tertekan (ayat sopan, sedikit. .yang sebenarnya BANYAK tekanan, ok).. Tapi alhamdulillah, aku sebenarnya puas hati dengan result kelas aku. Aku pegang kelas kedua. Masa mula-mula budak-budak ni jawab soalan dengan format baru, cuma 3 je dari 31 orang yang lulus dalam kertas pemahaman. 6 orang sahaja lulus untuk kertas penulisan.
Tapi, KPI yang harus dicapai ialah 28 orang lulus. Kalau ada yang gagal pun, hanya 3 orang sahaja ya..huhhuhuhu. (Mohon jangan salah faham di sini, bukanlah maknanya kami mengharap ada 3 orang yang mesti gagal.. Of course aku harap semua sekali lulus, tapi kita buat estimation merujuk kepada data sedia ada..)

Aku sebenarnya sepanjang tahun ni, cuba pujuk hati aku, terima kenyataan yang tak semua budak ni boleh dan mampu. Yang memang betul-betul lemah tu, tak kan nak dipaksa paksa dan di marah kan. Diorang ni bukannya tak menyerap langsung ilmu yang diajar.. Cuma itulah. Ibaratnya kalau aku bagi 50%, yang diserap 20% gitu.. Yang penting, cuba.. Selebihnya, berserah. Dan ye, budak-budak kelas aku ni memang ada macam-macam pe'el yang menduga mental aku juga, huhu. Setelah bersilat berkungfu, berkuntau, dan apa semua.. Akhirnya keluarlah keputusan. Untuk kertas pemahaman, 8 orang gagal. Dan kertas penulisan, seorang saja yang gagal. Huhu. Lagi best, ada 3 orang budak kelas aku yang berjaya dapat A untuk subjek BI Pemahaman walaupun dari kelas kedua. Dan A diorang cuma satu tu jelah..  bukan dari subjek BM tapi BI ye..
Terharu dan gembira sebenarnya. Sepanjang pengalaman aku ajar tahun 6, ini lah pertama kali aku wat lek wat pis masa nak exam dengan tak mengindahkan nak cari soalan spot/ramalan. Aku tak kuasa, sebab aku penat dengan semua tu, dari zaman aku mula berkecimpung ajar tahun 6, dulu-dulu. Silalah anak murid ku sekelian, jawab macam yang dah diajar. Takde spot spot ye.

Tapi, disebalik gembira tu, ada sikit sedih juga sebenarnya.. Sebab hari akhir sekolah hari tu, cuma beberapa orang je yang datang jumpa aku untuk bersalam dan cakap terima kasih. Mungkin aku lah kot yang gagal terapkan nilai murni kat situ.
Cakap pasal sedih ni. 8 tahun lepas pun aku ada rasa macam ni.. Memang betul, di hari terakhir sekolah takkan semua murid akan cari cikgu untuk ucap terima kasih/bersalam. Tapi tak apalah.. Sedih tu memang ada sedikit.. tapi kehidupan perlu diteruskan. Kadang-kadang aku rasa macam syok sendiri pun ada. Tapi yang paling penting, aku dah lunaskan tanggungjawab aku dan cuba sebaik mungkin.. Tak ada apa yang aku nak kesalkan dengan keputusan periksa..

Okay. Dah tutup cerita sedih seposen tu.. Tak sabar nak recharge semangat masa cuti sekolah ni..Hip hip hooray~~